Container Icon

Nongkrong Cantik di Koloni 108

Udah lama banget saya engga bikin review tentang tempat hangout yang asyik. Alasan utamanya adalah karena saya engga pinter menilai makanannya. Hehehe... Tapi kali ini, atas permintaan Debby, seorang temen di Balikpapan sana yang kayanya mau ada rencana jalan-jalan ke Bandung, saya memberanikan diri *haiyah* menceritakan Koloni 108 Eatery & Art-Venture, sebuah spot yang lagi ngehits di Bandung. Sebenarnya udah banyak juga blogger yang bikin review tentang tempat makan sekaligus toko pernak-pernik ini.

welcome to Koloni ;)

Awal mula saya terdampar disini siy cuma gara-gara saya lagi ada penugasan ke Bandung bareng ama ibu bos *nyontek penyebutan di blognya Ivna* en satu temen, ke sebuah kampus yang ada kerjasama dengan kantor kita. Maklum, namanya juga humas. Setelah tugas selesai, saya dapet titipan dari Bagian lain di kantor buat mampir ke salah satu hotel di Bandung karena ada keperluan disana. Nah, selagi melewati jalan yang menuju ke hotel tersebut, saya dan ibu bos kebetulan menoleh ke arah yang sama. Disitu berdiri sebuah bangunan vintage yang menarik. Warna merah dan putih yang menaungi jendela-jendelanya bikin kita langsung ngiler pengen liat dalemnya.

Judul tempat keren itu : Koloni, ato banyak juga yang menyebutnya Koloni 108. Saya inget kalo Ratna pernah ngajakin de Lima buat nongkrong disitu waktu ke Bandung beberapa minggu lalu. Tapi karena waktunya engga memungkinkan, kita batal kesana. Eh, kok ya kebetulan, sekarang saya lewat di depannya. Udah deh, langsung diputuskan kalo sepulang dari survei hotel, kita mampir ke sana. Baru selanjutnya kembali ke Jakarta.

tampilan yang mencuri perhatian

let's get closer

kebetulan tone outfit saya senada dengan sekitar :D

Koloni 108 terletak di Jalan Ciumbeuleuit no. 108. Deket sama kampus-kampus gitu, deh. Jadi kalo kesini bakalan banyak ketemu anak kuliahan deh. Oya, seperti yang terlihat di foto di atas, di depan Koloni 108 ada parkiran yang lumayan. Tapi setelah kami masuk en melihat bagian dalam Koloni, parkiran lumayan luas di depan tadi jadi terasa kurang mumpuni. Karena tempat makannya luas banget, walo bukan jenis yang los gitu. Terserah aja mau pilih tempat duduk dimana. Di dalam nyaman, di luar juga oke.

ruangannya memang semi terbuka

kursinya warna-warni kayak di TK

niy yang di luar

pas banget buat nongkrong cantik

Koloni 108 ini adalah semacam pujasera alias food court. Makanan yang ditawarkan juga beragam. Seperti pempek, steak, tahu bodo *denger-denger ini yang ngehits disini*, chinese food, sampai pancake en waffle. Disini saya sempat mencoba sate maranggi dan milkshake vanila. Rasa sate marangginya engga cocok di lidah saya. Kata ibu bos yang ikut mencicipinya, sate maranggi ini beda dengan sate maranggi yang di Purwakarta. Yang satu ini emang kurang sip.

kedai sate maranggi

penampakan sate maranggi

Kalo milkshake-nya, ya so-so lah ya... Yang penting kita bisa percaya kalo yang disajikan bukan milkshake instan :D

milkshake en latte

Tentang harganya, hmm, standar harga kafe, lah ya. Harga sate maranggi yang mana seporsinya terdiri dari 7 tusuk sate kambing/sapi dengan nasi/lontong adalah 35 ribu. Trus milkshake-nya 15 ribu. Semuanya belum termasuk tax 10%.

Walaupun saya kurang puas dengan makanannya, saya tetep hepi. Gimana engga hepi kalo ngeliat interior cantik dengan warna pastel di sekeliling yang benar-benar memanjakan mata? Monggo dinilai sendiri...

engga bisa nahan buat engga mejeng

detil pintu di sebelah kanan saya

mau beli pajangan ini? ada di toko pernak-pernik di dalam :)

maap, saya mejeng lagi

sangkar-sangkar burung bergantungan di atap

bekas mesin jahit?

ini pintu toilet cewe, bukan pintu kamar

Oya, di Koloni 108 ini kita engga cuma bisa makan, tapi juga bisa belanja di toko pernak-perniknya. Disini ada beberapa toko yang jual barang lucu-lucu. Dari mulai fashion items sampai ke pajangan rumah.

salah satu deretan toko di dalam Koloni 108

Oke, sekian review dari saya. Dan tulisan kali ini akan saya tutup dengan poto saya lagi :D *sabar ya, pembaca*

this is my way for living ;)

12 comments :

mamonyaluna said...

Aaaa. . .cantik banget tempatnya, isti, pantesan para crafter srg ngadain acara di sini yaa. . .terima kasiiih liputannyaaa. . .sukaaak. . .

isti thoriqi said...

Sama-sama, debby... Ooo, jadi debby tau koloni karena sering ada acara para crafter tho? Kirain ada rencana kesana :)

Anonymous said...

eh ketemu di sini , thanks da berbagi infonya , kapan jalan bareng lagi ?

Anonymous said...

tadi komentar aku isti , herlina yg bareng ke badui

isti thoriqi said...

Iya, Tante Herlina... maaf, yang ini saya telat baca -_-

Pungky Sudrajat said...

wow.. inspiratif banget yang wastafel bekas mesin jahit itu mbak...

isti thoriqi said...

Iya, Mas Pungky. Idenya keren. Engga nyangka bisa kepikiran menjadikan mesin jahit bekas sebagai alas wastafel.

Eka Fikriyah said...

Wah, jendelanya, kayak jaman koloni Belanda gitu ya, heheh, maksudnya kayak interior jaman dulu... Cakep cafenya, aku suka... jadi pengen kesana euy bareng mbak Isti..#eh..

isti thoriqi said...

Iya, disana memang cakep tempatnya :) Yuk, yuk, janjian ke Bandung bareng :D

Mun'im El-Baihaki said...

Its' so yummy.. wah jadi pengen juga ini mba :)


Berkece.com | Elbaihaki | Teknogadget | KabarIbu.com

isti thoriqi said...

Loh, kalo ke Bandung, bisa mampir ke Koloni 108 Mas Mun'im :)

Nabila Adilah said...

wow great place to go! did you know Indonesia has a lot of beautiful places to visit check here Beautiful Indonesia to see more beautiful Indonesia :)

Post a Comment