Container Icon

Mengintip Kamar di Ora Beach Resort

Kalo di postingan sebelumnya saya sudah bercerita tentang keindahan Pantai Ora dan sekitarnya, di tulisan ini saya khusus akan membahas mengenai Ora Resort, hotel tempat kami menginap yang terletak di tepian Pantai Ora, Maluku Tengah.


finally here

Ora Resort memiliki 3 macam kamar yaitu kamar laut, kamar gantung, dan kamar darat. Kami menempati kamar laut terbesar disana, yaitu sebuah cottage berisikan 3 kamar. Dua kamar dengan double bed dan satu kamar dengan twin bed.

cottage apung

Oke, mari kita berjalan menuju pintu cottage. Kalo saya berdiri di pintu dan membalikkan badan, saya akan melihat pemandangan ini di depan saya.

di depan cottage

Kemudian kalo saya memalingkan muka ke arah kanan, saya akan melihat "rumah-rumah" tetangga.

para tetangga

Masuk ke dalam yuk...

penampakan bagian dalam

ruang keluarga?

kamar mandi

Sekarang masuk ke kamar kami (saya dan Mr. Banker maksudnya).

tolong abaikan kursi plastiknya

sekali lagi, tolong abaikan kursi plastiknya

Pas mau motret pemandangan di balik jendela, lha kok yang muncul malah penampakannya Dytha. Hehehe...

dipoto dari jendela kamar saya

Jadi, selagi saya motret-motret kamar, yang laen pada ngumpul di teras belakang.

santai sore di teras belakang

Oya, malemnya saya sempat mampir ke kamar laut yang ada di sebelah cottage kami. Diperuntukkan bagi 2 orang. Cocok buat yang lagi honeymoon. Eh, buat bertiga juga bisa siy. Bahkan bisa lebih kalo mau pake extra bed. Saya share foto-fotonya disini sekalian ya...

namu ke kamar tetangga...

masuk pintu langsung tempat tidur

seperangkat meja-kursi

kursi pantai

Di kamar laut yang ini juga ada kaca gede kayak di kamar kami. Tampilan kamar mandinya juga engga jauh beda dengan kamar mandi di cottage kami. Yang membedakan kamar laut lain dengan kamar kami adalah di cottage kami engga ada kursi pantainya, di kamar laut lain engga ada kursi-kursi plastiknya *masih merasa aneh dengan kursi-kursi plastik di kamar kami*.

Ora Resort engga menyediakan TV. Menggunakan genset, listrik disini baru dinyalakan di atas jam 6 sore. Kemudian jam 6 keesokan paginya udah dimatiin lagi.

Selain kamar laut seperti yang kami tempati, ada juga yang namanya kamar darat dan kamar gantung. Kebetulan saya engga kepikiran buat ngeliat kayak apa penampakan kamar daratnya. Tapi saya punya potonya, dapet dari pak Alvin, pengelola Ora Resort. Maklum, saya udah sempat menghubungi Pak Alvin buat reservasi kamar. Sayangnya engga dapet cos udah fullbooked.


kamar darat

Kalo kamar gantung, pastinya keliatan cos deket ama dermaga Ora. Jadi bakal dilewati sama para tamu yang menginap di kamar laut.


kamar gantung

Menurut pendapat saya, untuk ukuran resort, tampilan kamar-kamar di Ora Resort ini kurang nge-resort #apacoba. Mengingat harganya lumayan mahal, harusnya desainnya bisa lebih eksotis lagi. Eh, emangnya berapa tho, harga kamar per malamnya? Oke, saya infokan ya. Kamar laut 700 ribu, kamar gantung 500 ribu, trus kamar darat 400 ribu. 

Oya, karena Ora Resort ini jauh dari mana-mana, biasanya tamu juga akan membayar paket makanan yang disediakan hotel seharga 250 ribu per orang. Terdiri dari sarapan, makan siang, makan malam, dan teh/kopi serta snack sore. Makanannya prasmanan siy, tapi dengan menu yang bisa dibilang sederhana (untuk ukuran resort). Kami hanya sempat mencoba snack dan makan malamnya. Snacknya berupa pisang goreng. Trus makan malamnya kayak gini.


sup jagung, ikan, ayam, sayur, pisang

Kata Mba Tati yang baru check out siang hari (beda dengan kami yang check out jam 5 pagi), sarapannya berupa nasi goreng dengan telur mata sapi. Ada roti tawar juga dengan 4 pilihan olesan. Minimalis yak.

Ora Resort juga menyediakan harga paket (meliputi kamar, makan, transportasi dari dan ke Ambon, serta tour ke Mata Air Belanda dan Tebing Hatu Pia) yang disesuaikan dengan jumlah orang dan jumlah hari menginap. Makin lama kamu menginap disana dengan rombongan yang semakin banyak, harga per orang per malam yang harus dibayar akan semakin murah.

Sebagai gambaran, kalo kamu pengen menginap di kamar laut dengan 1 orang temen untuk 2 malam, harga yang harus dibayar adalah 2,9 juta per orang (ato 1.450.000 per malam per orang). Tapi kalo kamu bareng dengan 3 orang temen dan menginap 4 malam (masih di kamar laut), kamu "cukup" membayar 3,4 juta per orang (ato 850 ribu per malam per orang). Hehehe, tetep mahal yak :p

Saya ngerasanya harga yang bisa dibilang cukup mahal yang dipatok oleh Ora Resort ini adalah harga untuk membayar pemandangannya :D Eh, tapi benernya di deket situ ada penginapan lain yang lebih murah, hanya saja katanya engga sebersih ato senyaman Ora Resort. 

Pastinya untuk bisa menginap disana, terutama kalo pengen kamar laut yang memang merupakan kamar favorit, kudu pesen jauh-jauh hari. Bisa menghubungi Pak Alvin di 081333633338 ato email ke orabeachresort@yahoo.com. Kalo telat pesennya, ya kayak pengalaman saya kemarin, kamar laut yang saya incar udah fullbooked. Jumlah kamar laut yang tersedia memang cuma 7, plus 1 rumah apung gede seperti yang kami tempati beramai-ramai.

Itulah alasan mengapa saya terpaksa ikut trip. Kalo ada yang nanya berapa harga kamar laut gede seperti yang kami dapet... maapkan, saya engga tau, karena harga paket trip yang saya bayar engga mencantumkan rinciannya. Monggo bisa langsung ditanyakan ke Pak Alvin ya.

Sekian tulisan saya kali ini. Mudah-mudahan dengan menuliskannya, saya dikasih nginep gratis di Ora Resort. Hihihi, ngarep :p

8 comments :

Bibi Titi Teliti said...

Istiiii,...
Tadinya kupikir ini tempatnya daerah kepulauan seribu gitu Ti, ternyata Ambon yah bok, jauuuuh...hihihi..

Tapi emang tempatnyq keren abis lah yah, bener katamu sih, itung2 beli pemandangan aja :)

Etapi review keren ini harus di cc in ke bag marketing hotelnya laaaaah...biar nanti2 bisa dapet diskon...hihihi...

ivna prawesti said...

Iya ya mba untuk ukuran resort jauh dari kesan eksotis *soalnya kebayang resort di maldives...hahaa* etapi emang pemandangannya oke beuddd....

Ratih said...

wah..jadi juga akhirnya ke ora...hi8. Jadi, Ora resort ini, udah ukuran resort yg paling bagus dan bersih ya mbak di Ora? Padahal betul banget menurut mb isti, kalo menelisik dari desain kamar dan kursi putihnya terutama :D, kesan nya masih jauh ya dari resort. Untung harganya gak sampe kayak harga resort2 yang lain yg diatas sejuta sekamar gitu ya...bisa nangiss gak rela pas udah sampe sana.. :D

Mungkin karena ora juga tempat yang masih berkembang ya mbk, karena kalo di bandingin ma Bali (kemarin saya nginap di tegalsari ubud) dg sewa 750rb/kamar aja, udah dapat villa yg bikin ckckckck.. mau lagii..

Tapi emang sih, sepertinya pemandangan nya yg bikin mahal... sama tiket kesana nya juga sih, wkwkwk.

isti thoriqi said...

@Bibi Titi Teliti : Iya, Bi...jauhhh... Eh, tapi kalo di-cc-in ke hotel padahal aku disini bilang kemahalan, ntar tetep aja engga dikasih diskon, cos mereka bete baca review-ku :p
@Ivna : Haha...bener...ngarepnya udah resort ala Maldives banget, padahal dalemnya ternyata kayak kamar biasa. Iya wis, gpp, itung-itung bayar view :D
@Ratih : Mau dunk, yang di tegalsari itu...hehe...Sebenarnya kalo yang nginep itu berdua, jatuhnya juga di atas sejuta siy >.<

Ginny Laura said...

WOW Keren nie artikernya
Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

SpesialTips said...

Wow...komplittt....referensi bagus...makasih mba

Pakode Abdurrachman said...

Blog yang Sangat informatif, kini akses ke ora beach lebih mudah, kami menyediakan layanan sewa kendaraan unit avanza dengn tarif murah yang akan memudahkan perjalanan anda di kota Masohi dani kota Ambon, jika berminat booking lebih awal dan akan kami kawal perjalanan anda..info klik www.pakodetiket.com hp/wa. 082233370028

Winda R Farhan said...

pak ode .. no HP 082233370028 kemana ya skrg nomornya?

Post a Comment