Container Icon

Kenapa Harganya Musti Turun?

Tulisan ini sepertinya berbalik 180 derajat dengan tulisan saya sebelumnya. Ceritanya saya tiba-tiba iseng ngecek harga tiket buat saya hanimun ama Mr. Banker beberapa hari lagi. Yang ada saya bete abis. Gara-gara tiket Mr. Banker yang udah saya beliin bulan kemarin sekarang turun harga. Engga tanggung-tanggung, dari harga 1,3jutaan cuma jadi 970ribuan. Heran, itu kenapa Lion mendadak promo kayak gitu! Parahnya, saya jadi mengecek harga tiket kami berdua untuk balik dari tempat hanimun ke Surabaya.

melayang :'(

Saya pede bakal terhibur melihat kenaikan harganya. Secara Garuda, gitu. Tapi apa yang saya lihat? Itu tiket turun harga jugak, 275ribu-an per orang, yang artinya 550ribu berdua! Ini tumben-tumbenan Garuda tiba-tiba turun harga gitu menjelang tanggal keberangkatan.

Sebagai penghiburan, saya mengecek tiket saya sendiri. Batik Air. Naik 2 kali lipat, siy, tapi kalopun saya beli mendadak, saya masih bisa beli tiket Lion dengan selisih harga cuma 220ribu-an dari harga Batik Air yang udah saya bayar. Tetep aja kalo ditotal, kerugian saya adalah 750ribuan :'(

Sepertinya dunia penerbangan sedang tidak bersahabat dengan saya. Kenapa siy, musti memilih untuk promo di masa-masa liburan seperti ini? Kenapa promonya engga mulai bulan depan aja biar saya engga nyesel udah beli tiket dari kemarin-kemarin #egois Saya kan menerapkan salah satu tips traveling yang menyarankan untuk membeli tiket jauh-jauh hari. Ternyata tips ini ada tanda bintang di atasnya : syarat dan ketentuan berlaku. Hihihi...

Kebetean yang saya rasakan dengan penurunan harga yang signifikan ini ternyata sama dengan kebetean yang saya alami kalo ngeliat kenaikan harga tiket yang juga signifikan padahal saya belum membelinya. 

Hah, kenapa saya jadi merasa hidup dan uang saya dipermainkan oleh maskapai-maskapai ini, yak! #baladaperantau

Kata temen saya, kebetean yang saya rasakan sama kayak yang dia rasakan waktu harga saham turun trus dijual ama dia. Pas udah dijual, harganya malah naik. Saya engga main saham tapi saya bisa ngebayangin rasanya kayak apa.

Oke, sekian keluhan saya di sore hari yang juga kurang cerah ini. Hehehe...

NB :
Sepulang dari kantor, saya cerita tentang kebetean saya ini ke adiknya Mr. Banker yang kebetulan lagi nginep di rumah. Jawabannya : "yah, itu harga untuk sebuah jaminan kepastian. Cos bisa aja kan, tiketnya naik. Jadi ya direlakan saja..."

3 comments :

Efi Fitriyyah said...

Ngeselin ya,mak. Kan lumayan buat beli oleh-oleh di sana hihihi. Selaamt berhoneymoon. O, ya, mudah-mudahan dirimu ga keberatan ikutan Liebster Awardku, mak.

Adittya Regas said...

jauh banget selisihnya haha
tapi gak papa toh kak, anggap aja infaq hhe

semoga hanimunnya lancar dan seru, saya gak diajak ni?

isti thoriqi said...

@Mak Efi : iya banget Mak, hiks. Hihihi...makasiy untuk PR-nya mak, maap belum sempet ngerjain >.<
@Adittya : infaq ke maskapai ya :'( lah, jadi mau ikutan hanimun juga? :)))

Post a Comment