Container Icon

The Last Passenger

Waktu lagi nunggu di waiting room bandara, pasti pernah denger panggilan kepada beberapa orang penumpang, pake nyebutin nama. Kalo denger kayak gini, kadang aku ngerasa heran. Niy orang kemana aja siy, lha wong sebelumnya udah diumumin kalo penumpang disuruh naik pesawat, dianya malah nyante-nyante, pake acara nunggu dipanggil namanya segala.

Engga nyangka, kejadian ini terjadi juga padaku. Yaitu pada Kamis malam kemarin. Yup, Alhamdulillah, aku masih sempat terbang sebelum Kelud meletus dan menyebabkan bandara ditutup sementara. Dengan jadwal terbang Citilink ke Surabaya jam 8.20, aku udah duduk manis di Blue Sky Lounge sebelum jam 7. 

Menginap di Hotel Nomor Satu di Solo

Tiap orang memiliki alasan yang berbeda dalam memilih tempat menginap saat berlibur. Ada yang menyukai penginapan murah tapi nyaman, ada yang asal murah aja, ada yang cari aman dengan menginap di hotel yang pernah diinapi oleh temennya, ada yang suka mencoba  the new-5 star hotel  yang lagi ngehits *colek Ivna yang abis nginep di Eastparc Jogja*, ada juga yang memilih hotel dengan ranking paling kecil di Tripadvisor.

Aku sendiri bukan salah satu tipe tamu di antara berbagai kriteria di atas, karena aku adalah tipe tamu galau. Ya suka-suka aku aja gitu, lagi pengen nginep dimana. Tapi pada saat ini, bisa jadi aku masuk kriteria yang terakhir aku sebutkan. Karena The Sunan Hotel Solo yang berbintang empat ini menduduki peringkat 1 hotel di Solo menurut Tripadvisor. Hehehe...

rekomendasi dari Tripadvisor dipajang di meja resepsionis

Wisata Kuliner di Solo (Lagi)

Hari Senin kemarin, waktu baru nyampe kantor, langsung disambut dengan sapaan oleh Ibu Kabid : "Isti kemarin dari Solo, ya? Wah, jalan-jalan mulu, niy..." Hihihi, kalo boleh jujur, sebenarnya kemarin itu engga diniatin  buat jalan-jalan, tapi mau konsul ke dokter. Kebetulan ada dokter di Solo yang adalah sahabat dari istri Pak Kasi (atasan langsungku). Ketika Pak Kasi kasih saran untuk menemui dokter tersebut, aku pikir engga ada salahnya dicoba. Jadilah disusun rencana ke Solo ama Mr. Banker.

Aku berangkat dari Jakarta dengan menumpang kereta Bima yang berangkat jam 5 sore *lagi-lagipotonggaji* Kebetulan aku berhasil dapet harga promo. Jadi kalo aslinya tiket Si Bima ini harganya minimal 390ribu, aku berhasil dapet di harga 238ribu. Demikian juga untuk tiket pulangnya. Namanya harga promo, kursi yang disediakan jelas terbatas. Kali ini aku dapet kursi jomblo. Itu loh, kursi yang cuma sendirian doang, engga sepasang. Aku en Mr. Banker menyebutnya kursi jomblo.

duduk di kursi jomblo

Belajar Surfing di Bengkulu

Hah, belajar surfing di Bengkulu? Engga salah tuh? Bukannya kalo belajar surfing alias selancar itu biasanya di Bali, gitu? Hmm, belajar surfing di Bali siy udah biasa banget. Tapi karena aku anti mainstream, aku pilih Bengkulu aja. Hehehe... Oke, alasan sebenarnya bukan itu, meskipun pantai-pantai di Bengkulu memang memiliki beberapa spot ombak yang berpotensi untuk dijadikan lokasi surfing berkelas dunia. Kontes surfing pun sudah pernah dilaksanakan disini. Pada bulan September 2013 kemarin, Dinas Pariwisata setempat memasukkan kontes surfing dalam Bengkulu Beach Festival yang digelar bersamaan dengan momen Kemilau Sumatra 2013. Hanya saja, dibandingkan Bali, Lombok, Mentawai, atau bahkan Banyuwangi (dengan Pantai Plengkung-nya), lokasi surfing di Bengkulu memang belum populer.

ehem ehem, uhuk uhuk

Aku sendiri menjadwalkan traveling ke Bumi Raflesia bukan khusus untuk belajar surfing, tapi untuk mengunjungi temen yang tinggal disana, yaitu Anis. Terakhir ketemu dengan Anis udah lama banget, waktu barengan main ke Bangka. Ketika itu, aku janji bakal menyempatkan diri untuk mengunjungi Bengkulu. Rencana ini seharusnya udah terealisasi tahun kemarin. Waktu itu aku sempat membeli tiket Merpati ke Bengkulu. Namun entah kenapa, beberapa minggu menjelang keberangkatan, rute Jakarta-Bengkulu dihapuskan -_-