Container Icon

Antara Semarang dan Solo

Bulan kemarin, menjelang liburan Natal, aku, Ratna, en Ivna sempet main-main bentar di Semarang en Solo. Ceritanya ada undangan nikahannya Septi, temen 1 bidang, di Sragen. Trus kenapa kita ke Semarang? Adalah karena kita kehabisan tiket ke Solo. Tiket kereta bisnis, maksudnya. Kalo eksekutif siy masih ada, tapi karena nikahannya Septi ini udah deket banget ama musim liburan, harga tiket kereta eksekutifnya jelas udah melangit. Jadilah kita memilih kereta bisnis saja, ke Semarang *walo dengan harga yang juga udah membumbung tinggi* Ntar di Semarang bakal minta tolong dianterin mas bojonya Ivna ke Solo, hehehe...

Pulang kantor, kami bertiga janjian sama Ade en Andri untuk berangkat bareng dari Stasiun Pasar Senen. Selagi duduk bareng di kereta, kita udah kepikiran mau poto bareng-bareng untuk dilaporkan ke temen-temen kantor via Whatsapp Group *apa fungsinya coba*. Tapi bingung juga mau minta tolong ama siapa. Kebetulan banget, saat kita lagi galau mencari korban untuk motoin kita, muncullah sosok seseorang yang mengenal Ivna. Temennya, maksudnya. Dengan pasang muka tak berdosa, kita minta tolong dipotoin. Hihihi...

Nizam ikut juga loh

Berangkat dari Jakarta jam 19.40, kita nyampe Semarang di pagi hari, jam setengah 5an. Kereta sempet berhenti beberapa lama di tengah jalan, aku lupa kenapa, hehe. Dijemput oleh mas bojonya Ivna, kita berlima mampir *plus numpang bobo* *plus numpang mandi juga* *bonus sarapan masakan mamanya Ivna*

Sebelum memulai jalan-jalan di Semarang, kita nganterin Andri dulu ke kantor travel. Dia minta dipulangin *alah* ke rumah ortunya di Sragen.  Tapi dipikir-pikir, aneh juga kalo Andri yang asli Sragen berencana dateng ke nikahan Septi di Sragen, tapi engga nginep di rumahnya sendiri yang di Sragen juga. Karena kuatir dia bakal dijuluki Malin Kundang, jadi kita sepakat untuk memulangkannya *padahal dari awal Andri emang mau pulang -_-*

Setelah meninggalkan Andri dalam keadaan sehat dan bahagia di ruang tunggu travel,  kita pun memulai jelajah Semarang. Tempat pertama yang kita tuju adalah Lawang Sewu. Ini berdasarkan request dari aku. Kenapa pengen kesana? Adalah karena Lawang Sewu ini sering muncul di acara-acara uji nyali di tipi. Hihihi... sotoy...

Tiket masuk ke Lawang Sewu sebesar 10ribu Rupiah per orang. Kalo minta ditemenin tour guide, fee-nya 30ribu (boleh banget kalo mau nambah tip). Aku pun meminta seorang guide untuk menemani kami.

Lawang Sewu yang berlokasi di bundaran Tugu Muda merupakan kompleks bangunan bersejarah (aku sebut kompleks karena terdiri dari beberapa gedung) yang dibangun oleh pemerintahan kolonial Belanda pada tahun 1904. Awalnya bangunan tersebut didirikan untuk digunakan sebagai Kantor Pusat Perusahaan Kereta Api Swasta NIS. Kata guide yang menemani kami, jumlah pintu (lawang) disini memang lebih dari seribu. Tapi kata Wikipedia, dalam kenyataannya pintu yang ada tidak sampai seribu. Namun bangunan ini memiliki banyak jendela yang tinggi dan lebar yang mungkin juga dianggap masyarakat sebagai pintu. Untuk membuktikan mana yang benar, harusnya kami itung sendiri aja ya, jumlah pintunya *kurang kerjaan banget*

bagian depan

kata orang, ini pose wajib di Lawang Sewu

Meskipun Lawang Sewu merupakan bangunan peninggalan Belanda, engga semua bangunan di dalamnya adalah bikinan Belanda. Ada yang buatan pemerintah Indonesia, yang walo umurnya lebih muda (dibangun tahun 1930an) tapi bangunannya engga sekokoh bangunan bikinan Belanda karena penggunaan material yang berbeda.

gedung yang ini bukan buatan Belanda

Guide yang menemani kami mengajak masuk ke gedung terdepan. Benar-benar masih terawat baik. Kami pun berjalan menyusuri lorong di belakang gedung ini.

semacam oke buat lokasi pemotretan

Memasuki pintu, kami bertemu dengan beberapa orang yang lagi poto-poto di bagian depan sebuah lokomotif. Eh, kayanya lucu juga buat poto-poto disini.

ngikut poto disini

Lebih dalam lagi memasuki gedung, kita melihat tangga yang menuju ke atas *ya iya lah* Di atas sana, terlihat lukisan pada kaca patri yang cantik. Sayang engga bisa tertangkap kamera Tab-ku yang lemah ini.

entahlah poto ini dikasih judul apa baiknya

Di depan tangga ada pintu yang kayanya lumayan oke buat main tamu-tamuan.

eh, ada tamu :D

Di luar pintu tersebut, ada sebuah ruangan yang juga dilengkapi dengan 1 set meja dan kursi tua. Maunya kita pose tamu-tamuan di meja kursi itu, tapi dilarang ama guide. Maklum, meja kursi itu memang ornamen, bukan untuk tempat duduk pengunjung.

tempat ini dulunya mungkin semacam lobi

Di deket situ ada bekas loket pembelian tiket. Oke, abis main tamu-tamuan, kita ganti main jual-jualan tiket.

ceritanya yang beli ada di balik tingkap kecil ini

Oya, awalnya guide yang menemani kita menjanjikan untuk bisa mengantar ke ruang bawah tanah, tempat syuting Dunia Lain. Sayangnya, pada saat kami sampai ke pintu ke ruang bawah tanah, pintu tersebut dalam keadaan terkunci. Pemegang kuncinya baru datang sore hari. Lah, jangan-jangan dari awal dia udah tahu kalo kami engga bisa kesana ya? Jadi sedikit kecewa, deh.


tempat uji nyalinya di bawah lorong yang jadi background

Untuk mengurangi kekecewaan kita, bapak guide mengajak kita ke tempat syuting Ayat-ayat Cinta. Oke, engga ada hubungannya. Tapi ruangan disini katanya digunakan untuk setting rumah sakit.

poto di pintunya aja lah

Di halaman depan Lawang Sewu, ada ornamen lain yang menarik untuk dijadiin background poto, yaitu sebuah lokomotif uap. Loko uap tersebut diboyong dari museum Kereta Api Ambarawa. Kenapa ditempatkan di Lawang Sewu? Adalah untuk menyimbolkan gedung kereta api.

hyak, ada fotomodel nyasar *lirik Ade*
masih di loko uap

ngelamun berjamaah

Dari Lawang Sewu, kami lanjut ke Toko Ice Cream Florian. Bukan seperti toko Oen yang bersejarah (selain di Malang, aku baru tahu kalo di Semarang juga ada Toko Oen), Florian ini tempat nongkrong baru yang lagi ngehits di kalangan kawula muda Semarang *jiahh, bahasanya berasa tahun 80an* Sepertinya emang recommended siy, secara di kaca depannya terpampang stiker dari Tripadvisor.

Jangan nanya menu apa yang kita pesen. Udah lupa soalnya. Kecuali punyaku sendiri, yaitu profitroles, semacam kue sus isi es krim. Yang jelas harga es krimnya berkisar antara 25ribu sampe 40ribu. 

pesenan kita semua

me with my profitroles

Di deket Florian, ada yang jualan lumpia. Hmm, pengen... Jadilah aku membeli lumpia basah disana.

sekarang Chelsea Olivia jualan lumpia >.<

Sambil makan lumpia, kita pun capcus ke Solo. Ngelewatin rumah-rumah megah di Semarang Atas *mupeng* Di tengah jalan, kita berhenti di Cimory. Baru tau kan, kalo resto Cimory engga cuma ada di Bogor? Aku juga baru tau siy, hehe... Disini banyak banget pilihan menunya. Mulai dari yang Indonesia asli ampe yang ala western gitu. Nah, aku tuh kalo udah bingung mau pesen apa, punya 1 menu yang selalu jadi andalan, yaitu Chicken Cordon Bleu. Minumnya susu jahe panas. Total yang aku bayar untuk pilihan menuku ini 49ribu-an (termasuk tax).


pesen Chicken Cordon Bleu en susu jahe panas, yummy...

Abis makan, kita lanjutin perjalanan ke Solo. Sesampai di Solo, kita langsung check in di Hotel Grand Orchid. Sebelumnya kita udah memesan kamar lewat www.booking.com. Enaknya pesen lewat sini, bayarnya belakangan. Pembatalan pemesanan pun bisa dilakukan asalkan sebelum tanggal yang ditentukan (sekitar seminggu sebelum tanggal yang kita pilih). Gratis, tanpa biaya penalti! Hanya saja, untuk beberapa hotel, kita harus memasukkan data kartu kredit untuk jaminan. Jadi, kalo kita telat ngebatalin, langsung "kegesek" otomatis deh, hotelnya.

Hotel Grand Orchid niy standar aja lah, ya, kamarnya. Engga papa, yang penting bersih. AC di kamar sempat bocor, tapi waktu kita komplain, staf hotel dateng buat ngebenerin kok.


aku en Ratna ambil kamar dengan twin bed

ganti pencahayaan dulu
 
the bathroom


Di hotel cuma numpang mandi doang, abis itu kita capcus nyari makan. Benernya kita janjian makan bareng Pak Andjar, atasannya Septi yang juga nginep di Solo. Berburu nasi liwet khas Solo, lha kok warungnya udah pada tutup semua. Heran juga ngeliat suasana disini. Emang siy, udah jam 9 malem. Tapi kan malem minggu, gitu. Kata Ratna yang dulu kuliah di Solo, disini emang kayak gitu. Ramenya cuma di daerah mahasiswa doang. Ooo...

Karena tak jua menemukan nasi liwet, kita pun mencari target lain. Bingung juga mau makan apa. Sampe akhirnya kita menemukan Kalimilk. Kata Ivna, spot kuliner satu ini lagi ngehits banget di Jogja. Engga nyangka di Solo juga ada. Oke, mari kita coba. 


ada sebutan khusus buat para pengunjungnya


yuk mari berfoto bersama Duta Neneners alias Ivna #apaseh


hepi liat cemilan murmer

Di Kalimilk ini, pastinya aku memesan Kalimilk alias susu yang jadi andalan disini. Pilihanku adalah Kalimilk Hazelnut ukuran gajah. Serius, ukurannya disebut ukuran gajah alias gede. Kalo berasa engga kuat ngabisin, boleh pesen yang medium, kok. Review yang lebih mendalam tentang Kalimilk ini bisa dibaca di website-nya Ivna.

Di menunya tertulis kalo Kalimilk ini buka dari jam 1 siang sampe sold out. Jadi kita udah woro-woro ke Pak Andjar buat mampir kesini juga. Kirain bakal sampe malem banget, gitu, tapi ternyata sekitar jam 22, para waiter-nya udah pada beberes. Kita jadi engga enak en memutuskan untuk undur diri saja, pemirsa...

Keesokan paginya, kita sarapan dulu di hotel sebelum berangkat ke Sragen. Menu sarapan disini sederhana : nasi goreng, gudeg, telur pindang (yang mana aku udah keabisan), en roti. Kata Ade, sarapan disini tuh down to earth banget, deh. Hehehe...

Tentang nikahannya Septi, engga banyak yang bisa aku ceritain. Pastinya kita udah telat aja gitu, pas nyampe sana. Hehehe...


dandanan lagi engga oke banget neh >.<

Dari Sragen, kita balik ke Solo lagi. Setelah numpang ganti baju bentar di pom bensin, kita menuju Vien's di Jalan Hasanudin 99 yang terkenal dengan Selat Solo dan sup mataharinya. Selat Solo niy termasuk makanan favorit aku, loh. Kalo lagi di Jakarta en kangen makan selat solo, aku ke Mal Artha Gading. Di food court-nya, ada counter yang jual Selat Solo *maap, lupa nama counternya* Walo pastinya dengan harga yang jauh lebih mahal dibandingkan dengan harga Selat Solo ala Vien's yang mana sepiringnya hanya 8000 saja.

selat daging cacah

serba murah

Selat Solo yang aku pesan adalah selat daging cacah, yang mana terdiri dari daging yang sudah dihancurkan dan dibentuk bulat, telur pindang, kentang rebus, potongan kentang kering, daun kol, acar, wortel dan buncis. Rasanya jelas maknyusss... Untuk minumannya aku memesan es teh manis.

Dari Vien's, kita beranjak ke Pasar Klewer. Lagi-lagi karena request dari aku. Disini aku lumayan menggila dengan berbelanja beberapa batik, mukena, dan dress kaos. Hihihi... Pulang dari pasar, kita sempet lari-larian ke mobil karena guyuran hujan yang datang tiba-tiba.

Oya, selain ke tempat-tempat di atas, kita juga sempat mampir untuk membeli oleh-oleh di Toko Orion di Jalan Urip Sumoharjo 80, Solo. Yang khas dari Pusat Oleh-oleh ini adalah roti Mandarijn, semacam kue lapis Surabaya tapi rasanya sangat lembut. Menurutku siy, rasanya biasa aja, engga sebanding dengan harganya yang mahal banget, yaitu 75ribu untuk mandarijn biasa dan 95ribu untuk mandarijn kismis. Karena lupa engga moto, aku browsing aja buat nyari potonya.

gambar dari sini

Menjelang kembali ke Jakarta, kami nyempetin mampir Solo Paragon Mall. Gara-garanya kita pengen cari makan sekaligus cari toilet yang bersih. Jam udah menunjukkan pukul 16.30, padahal jadwal Senja Solo adalah jam 6 sore. Yang ada, kita malah kayak dikejar setan. Memilih makan di Dallas BBQ & Steak dan kemudian sedikit menyesal karena pastinya kudu menunggu agak lama sampai steak siap untuk dihidangkan. Ketika akhirnya pesanan kita tersaji, jam udah menunjukkan pukul 5 sore. Buru-buru banget deh, makannya. Baru kali ini aku bisa ngabisin steak dalam waktu 15 menit saja. Oya, aku lupa nama menunya, yang jelas semacam combo steak gitu deh.

50 ribuan aja tapi yummy enough...

minuman pesenanku

Aku lupa pesen minum apa yang potonya ada di atas itu, semacam kombinasi antara stroberi dan pisang, lah. Yang aku inget malah pesenannya Ade. Minum air mineral aja harus banget gitu yang botolnya didesain ama Sebastian Gunawan >.<

Aqua Reflection punya Ade

Abis makan steak, kita lari-larian ke parkiran mobil untuk selanjutnya berangkat ke stasiun. Dengan demikian berakhirlah petualangan Semarang dan Solo kita. Baru aja tulisan ini selesai dibikin, minggu depan aku udah ke Solo lagi, janjian ama Mr. Banker. Untuk kuliner, pengen nyobain tengkleng depan Pasar Klewer en susu Shi-Jack. Hehehe...

2 comments :

HM Zwan said...

aarrkkkkk..saya belum pernah ke lawang sewuuu,penasarannn banget...apalagi baca2 disini,tambah penasaran,bikintambah laper juga hehe

isti thoriqi said...

Kebetulan selesai Mak Hana baca, saya nambahin beberapa foto lagi biar tambah mupeng buat kesana :D

Post a Comment