Container Icon

Mengait Wadai di Pasar Terapung

Saatnya bercerita tentang Pasar Terapung di Banjarmasin yang legendaris itu. Berlokasi di Sungai Barito, Muara Kuin, Banjarmasin Utara, gambaran suasana pasar  ini pernah muncul di iklan sebuah stasiun televisi swasta jaman dahulu kala. Kalo penasaran ama iklannya, bisa dicari di yutub. Yang meng-upload iklan ini bilang : Jika anda tau iklan ini berarti masa kecil anda bahagia dengan acara-acara yang mendidik...

sumber dari sini

Waktu aku kecil dulu trus nonton iklan ini, engga pernah kebayang kalo suatu saat aku beneran bisa mengunjunginya langsung. Perasaan yang sama dengan yang aku rasain saat waktu aku mendapat kesempatan ke Danau Toba. Ceritanya bisa dibaca disini. I guess I'm just lucky ;)

Banjarmasin Selayang Pandang

Wah, bed rest ini memang bikin semangat nge-blog, deh. Cerita yang dari dulu pengen ditulis tapi engga pernah keturutan jadi punya kesempatan buat ngeksis, niy. Tapi karena kebanyakan, bingung juga benernya, mau nulis yang mana. Hihihi... Oke, aku cerita tentang  kunjunganku ke Banjarmasin aja, ya. Tepatnya di awal bulan Juli 2013 lalu. Kalo ada yang nanya, ngapain aku tiba-tiba ke Banjarmasin? Adalah karena penugasan dari kantor. Aku dan 2 bapak-bapak dari kantorku meninjau sebuah lokasi pertambangan yang jaraknya sekitar 6 jam dari Banjarmasin.

sepatunya matching ama celanaku yak :D

Tentang kunjungan dinas ke lokasi pertambangan yang satu ini, sebenarnya agak-agak membuatku trauma cos sempat menjadi sasaran flirting ama seseorang yang disegani di sana. Padahal udah tau kalo aku udah merid. Padahal juga aku udah ditemenin sama 2 bapak dari kantorku *apa hubungannya?*

Gili Trawangan - Sekeping Memori

Gara-gara cuti sakit ini, kerjaanku di rumah palingan cuma baca buku, buka socmed, nonton DVD, en pastinya nge-blog. Nah, pas buka Path, ada temen majang potonya lagi honeymoon di Gili Trawangan. Hmm, memoriku jadi seperti terlempar ke masa lampau. Ke momen hanimun yang romantis sekitar 3 tahun lalu. Momen yang sangat menyenangkan karena engga perlu mikirin kerjaan (secara baru resign) en engga perlu mikirin ribetnya nyiapin acara wedding (secara udah slese, tinggal ngunduh mantu doang tapi itu mertua yang mikirin). Yang aku pikirin cuma gaya apa yang belum dicoba #eh *bukan istri sholehah*

Dari awal menentukan lokasi hanimun, aku en Mr. Banker udah diskusi. Pastinya kita engga mau di Bali karena udah terlalu mainstream. Kita kan anti mainstream. Lagian udah bosen, gitu. Ish, gaya banget bilang bosen, padahal ternyata 2 hanimun selanjutnya di Bali juga. Hihihi, gitu kok bilang  bosen plus anti mainstream :p Emm, waktu itu siy ngerasa bosen karena baru beberapa bulan sebelumnya kita ada acara kantor ke Bali. Begitu... Mr. Banker bilang, pengen di daerah yang belum banyak didatangi orang. Akhirnya dipilihlah Gili Trawangan. Eh, udah rame juga yak? Itu kan sekarang... Jaman 3 tahun lalu, masih terbilang ekslusif lah *ciee, sok keren*

Gili Trawangan yang paling kiri (sumber dari sini)