Container Icon

Mencicipi Business Class

Di group Whatsapp, ada temen yang nggumun plus penasaran karena aku dapet 11 tiket promo Citilink yang udah aku ceritain di postingan sebelumnya. Kemana aja, gitu, tujuannya. Ada lagi yang bilang takjub. Katanya, buat aku, beda pulau udah kayak beda kecamatan aja. Hihihi...

Semuanya bermula sejak 2 taon yang lalu. Gara-gara Mr. Banker berada nun jauh di Makassar sono, aku jadi lumayan sering menempuh perjalanan udara. Dulu, jaman dimana frekuensi aku naik pesawat itu masih bisa diitung dengan jari, aku pernah iseng ngisi kuesioner di salah satu maskapai. Kalo engga salah Garuda Indonesia.  Btw, dulu disini itu bukan long long time ago juga siy. Cuma sekitar... emm... 4 taon yang lalu. Hihihi...

Di kuesioner itu ada pertanyaan terkait profil penumpang, yang salah satunya adalah mengenai frekuensi terbang. Waktu itu aku pilih jawaban yang paling sedikit frekuensinya, kurang dari 5 kali dalam 1 tahun. Kenyataannya aku terbang emang cuma 2 kali setahun, itu pun pp. Itu pun gratisan, dibayarin kantorku yang dulu (yang Bank X itu) yang beberapa kali ngirim aku buat pelatihan ke Jakarta.

Saat aku memilih pilihan frekuensi minimal itu, aku sempat ngelirik pilihan frekuensi maksimal yang berada di kisaran angka puluhan. Yang ada di pikiranku saat itu, orang dengan jabatan apa ya, yang bisa melakukan perjalanan puluhan kali dalam setahun? Pasti keren banget!

Jawabannya aku temukan sekarang. Ternyata engga semua orang yang melakukan perjalanan udara puluhan kali dalam setahun itu keren. Ada siy, yang keren, yaitu kalo perjalanannya gratis terus alias karena penugasan dari kantor. Tapi lebih banyak yang engga keren, yaitu yang kayak saya dan ternyata banyak orang lain juga yang adalah pegawai biasa tapi dihadapkan pada situasi dimana kudu sering menempuh perjalanan udara, yang tidak lain dan tidak bukan adalah LDR -_-

Kalo diitung-itung, dalam setahun aku terbang sekitar 40 kali alias 20 kali pp. Itu udah termasuk kalo ada penugasan dari kantor ke daerah yang harus ditempuh dengan pesawat yang paling engga 2 kali dalam setahun. Hmm, jadi ngitung berapa duit yang udah kepake buat bayar gaji pramugari -_-"

Dari sekian kali penerbangan itu, baru sekali aku ngerasain duduk di Business Class. Itupun bukan karena aku yang sengaja beli. Aku ceritain kronologis kejadiannya secara lengkap, ya. Akhir Juli kemarin aku ke Makassar. Sebelumnya aku udah beli tiket Citilink, tapi ada perubahan schedule yang pernah aku ceritain. Sedihnya, tiket maskapai lain di jam yang sama juga udah lumayan banget harganya. Jadi aku memutuskan untuk ambil Lion yang penerbangan sore. Karena emang lebih murah *walo masih kalah murah dibanding Citilink :(*

Kalo pake Lion, biasanya aku web check in dulu. Enaknya fasilitas web check in di Lion ini, bisa pilih seat juga. Sayangnya entah kenapa, beberapa hari itu fasilitas web check in-nya lagi trouble. Jadilah pas nyampe bandara, aku langsung ngantri di counter check in yang berlaku untuk semua tujuan penerbangan. Aku berdiri di antrian kedua.

Tiba-tiba ada seorang ibu mendatangiku trus nanya, "Mba, kalo mau ke Makassar, check in-nya disini juga?" Jawabku, "Iya Bu, semua penerbangan kok." Kemudian si ibu berdiri di sebelahku. Karena antrian di belakangku juga ibu-ibu, aku pikir mereka serombongan, jadi aku cuek aja, engga minta si ibu buat ngantri.

Waktu penumpang di depanku selesai check in, tanpa ba-bi-bu, si ibu sebelahku naruh bagasinya untuk ditimbang trus ngasihin tiket en KTP-nya ke mba counter. Aku cuma bisa bengong. Mau protes, engga enak juga, kuatir bikin keributan. Menyimak dialog si ibu dengan mba counter, ternyata jadwal si ibu masih lama. Lha wong flight-nya aja duluan aku, kok. Ya sudahlah, bersabar, lagi puasa ini :)

Pas giliranku tiba, proses check in pun berjalan biasa aja. Ya lancar aja gitu, just as usual. Karena lagi puasa, kali ini aku engga nunggu di JW Executive Lounge. Ngapain, engga bisa ngemil juga. Aku langsung aja jalan ke ruang tunggu Gate 7. Di dekat pintu masuk, aku nunjukin tiketku ke mba petugas yang duduk di situ. Si mba petugas kemudian memberi tanda pada denah seat yang dipegangnya. Agak bingung juga waktu liat denahnya. Kok sebelahku cuma 1 orang? Tapi aku engga ambil pusing deh. Aku pun turun ke bawah untuk sholat Ashar.

Abis sholat, aku diingetin Mr. Banker buat beli makanan. Ato ntar beli makanan yang dijual di pesawat, gitu. Oh, iya ya,  bener juga. Ntar kan aku kudu batalin puasa di pesawat. Tapi kayaknya males juga buat langsung makan berat. Aku pun keluar dari ruang tunggu Gate 7, keluar lewat sebelah mesin pemeriksaan barang, menuju gerai Beard Papa.

Wah, lumayan ngantri, ternyata. Ada 4 orang di depanku yang lagi menunggu untuk dilayani. Aku memperhatikan transaksi pembelian mereka. Wow,  kalo beli kok bisa kayak ngeborong gitu, ya? Aku liat ada bapak-bapak yang beli 20 biji. Buat oleh-oleh kali, ya. Padahal sebijinya 17ribu-an. Kalo beli di mall siy 13ribu-an, tapi karena ini di bandara ya maklum kalo lebih mahal. Aku? Cukup beli 2 biji aja, 1 pake isian krim rasa kurma (edisi spesial Ramadhan neh), 1 pake isian tiramisu. Oya, kalo mungkin ada yang belum tau. Beard Papa itu sejenis kue sus, ada yang bentuk cone juga (kalo di Jawa, nyebutnya cumcum), tapi pilihan isiannya banyak banget. Mr. Banker siy nyebutnya "jajan Pak Jenggot" -_-

Pas aku selesai bayar, antrian di belakangku ternyata makin mengular, sampe keluar dari pintu gerai. Udah dua kali lipat dari antrian waktu aku dateng. Alhamdulillah, coba aku tadi telat ngantri sebentar aja. Bakal urung buka ama Beard Papa tuh. Dari Beard Papa, aku kembali memasuki area ruang tunggu. Lewat pemeriksaan barang lagi tentunya. Kembali jalan lurus menuju Gate 7.

Baru aja mau nunjukin tiketku di depan pintu masuk, si mba petugas langsung mempersilakan masuk. Wah, si mba-nya kok apal, ya? Apa karena aku cantik? *langsung dilemparin sepatu ama pramugari*

Engga lama kemudian, para penumpang dipanggil untuk boarding. Pas masuk pesawat, aku bingung. Kok aku bisa dapet kursi yang gede, trus sebelahku cuma 1 orang? Ini bukannya Business Class, ya? Perasaan aku belinya Economy Class deh. Kuatir salah trus jadi malu karena diusir si empunya kursi, aku nanya ama mba pramugari sambil nunjukin tiketku.

Eh, kata dia, emang bener, 3A ya duduknya di situ. Waaa... berarti aku di-upgrade, dunk, niy! Horeee!!! Langsung pengen joget-joget, tapi kuatir dicap kampungan *walo emang iya*. Memposisikan diri sebagai penumpang Business Class, aku berusaha bersikap biasa aja. Duduk tenang sambil berlagak cuek. Sok anggun gitu deh. Seakan emang udah biasa beli tiket Business Class. Hehehe...

Tapi dasar emang norak, aku engga bisa lama-lama bersikap jaim. Aku mulai ngambil poto. Juga self-portrait tentunya. Buat dipajang di BB, lah! Wkwkwk... Maklum, udik.

sisi seberang kursiku
 
Engga lama kemudian, ada anak kecil duduk di sebelahku. Dia kayaknya heran ama aku yang heboh poto-potoan sendiri walo dengan gaya kalem. Aku cuek aja, wis! Si anak kecil jadi cuek juga. Aku poto-potoan, dia nyanyi-nyanyi, ngikutin lagunya Katy Perry yang lagi disetel di pesawat. Weits, manteb juga niy anak! Apal banget ama liriknya! Aku jadi ngebandingin ama Laalaa yang lagu kesukaannya masih sebangsa Cherrybelle gitu, belum sampe ke level Katy Perry.

gaya kalem :p

Sambil poto-potoan, aku masih mikir dalam hati *mikir pke hati?*. Kok tiketku bisa di-upgrade, ya? Aku engga menemukan alasan selain karena kursi ekonominya udah penuh. Jadi inget kejadian di counter check in tadi. Coba antrianku tadi engga diserobot, bisa jadi aku bakal duduk di kelas ekonomi kayak biasanya. Dapet kursi paling engga enak, pula! Secara bisa jadi kursi yang aku duduki adalah seat kosong terakhir di economy class. Hmm, bahkan kejadian engga mengenakkan pun bisa ada hikmahnya, ya. Buah kesabaran, berarti ;) *sok bijak*

Engga lama, pesawat pun take off. Duduk di Business Class ini, aku udah ngarep dapet pelayanan istimewa. Ternyata harapanku hanyalah harapan kosong belaka. Belakangan aku baru tau kalo kelebihan Business Class-nya Lion Air cuma di kursi yang lebih nyaman, lebih gede, dan jarak antar kursi yang lebih lebar aja. Oya, juga ada meja kecil yang bisa dikeluarkan dari lengan kursi. Lumayan buat naruh-naruh Tab. Engga memberi benefit lebih siy, benernya. Secara di Economy Class juga ada meja yang nyambung ama kursi depannya. Kliatan lebih eksklusif aja kali, ya.

meja kayu

Disini juga jangan ngarep dapet makan, lha wong snack ato aqua ato bahkan permen aja engga dapet. Padahal harga tiketnya 2-3 kali lipat harga tiket di Economy Class. Karena aku engga bawa bagasi, aku engga tau ada prioritas pengambilan bagasi ato gimana. Perlakuan pramugari ke penumpang di Business Class siy lebih ramah. Mba pramugari sempat ngajak anak kecil sebelahku en juga adiknya buat ngikutin dia ke bagian depan pesawat. Pas balik lagi, mereka bawa snack sebangsa Taro, Tango, en apa deh, aku lupa. Hwaaa, aku kan jadi ngiri *ya udah, tinggal lari aja ke Indomaret!*

Aku sempat ngobrol dengan anak kecil di sebelahku. Lebih tepatnya aku memulai pembicaraan cos kepo tentang kenapa dia bisa apal lagunya Katy Perry. Eh, engga ding. Aku kepo karena dia selalu ngomong pake bahasa Inggris. Waktu itu dia terbang sama ibu, adik, en neneknya. Cuma ama neneknya doang dia ngomong pake bahasa Indonesia. Daripada aku memendam rasa penasaranku dan terbawa ke alam mimpi malemnya, aku nanya aja langsung. Pake bahasa Inggris juga *kebawa situasi*.

Kenapa dia pake bahasa Inggris terus adalah karena di sekolahnya dia emang kudu selalu menggunakan bahasa Inggris dalam berkomunikasi. Ooo... emang sekolah dimana? Di Batam. Adiknya juga sekolah di tempat yang sama. Keren gitu, ngeliat anak umur 8 tahun en 4 tahun udah cas cis cus banget nge-Inggrisnya. Eh, kok aku bisa tau umurnya? Ya nanya juga, lah! Kekepoanku semakin meningkat levelnya sampe aku juga nanya kenapa dia engga terbang sama ayahnya juga. Ternyata mereka ke Makassar emang dalam rangka menemui ayahnya yang kerja disana, sekalian liburan tentunya.

Bosen ngobrol, anak kecil itu ngeluarin Ipad-nya. Aku ngelirik ke neneknya. Nge-game di Ipad juga. Oalah... Bosen nge-game, anak kecil itu ngeluarin peralatan make up dari tas Mango-nya. Bukan make up lengkap gitu, siy. Cuma sisir, kaca, en lip gloss. Trus dia dandan deh. Hehehe...

Mari kita skip ke kesimpulan. Jadi kesimpulannya, daripada duduk di Business Class Lion Air, mendingan naik Economy Class-nya Garuda Indonesia deh. Udah dapet makan, bisa nonton film. Emm, walo engga semua rute penerbangan dapet fasilitas itu siy. Aku jadi inget cerita pengalamannya Dhewi naik Business Class-nya Garuda Indonesia. GA nyebutnya Executive Class. Dhewi bisa nyoba duduk disana sama sepertiku, bukan karena kesengajaan. Tapi dia engga bisa dibilang beruntung juga.

Ceritanya, waktu mudik Lebaran kemarin, kita sama-sama mudik di hari Jumat. Sebelum aku berangkat ke bandara, aku sempat nanya ke Dhewi, jadwal flight-nya jam berapa. Dia bilang jam 21.30. Waktu ngantri absen pun, dia sempat-sempatnya nyemangatin aku bak cheerleader *ini serius, tanya deh ama orang-orang kantor* yang udah siap-siap lari aja ke arah Gambir. Di hatiku sempat terbersit rasa iri. Duh, enaknya Dhewi ini. Udah dapet tiket promo (harga tiketnya sekitar 500 ribu), Garuda, malem pulak, jadi bisa agak nyante.

Sesampai di Soetta, atasanku yang juga mau mudik kirim sms yang isinya semacam ini, "Mbok ya temennya itu dibilangin biar lebih teliti. Pesawat pagi kok dikira malam." Di otakku langsung terbersit satu nama. Engga ada lagi yang bisa melakukan keteledoran semacam ini kalo bukan Dhewi. Aku langsung mencoba menghubungi Dhewi, tapi telponku engga diangkat-angkat. Aku kirim WhatsApp juga engga dibaca-baca. Aku menceritakan ini ke atasanku, jawabannya "mungkin dia lagi ngurus biar bisa masuk waiting list".

Pas aku udah mau boarding, Dhewi membalas WhatsApp-ku. Dia juga sempat menelponku. Tapi karena buru-buru, aku engga sempat ngangkat. Intinya dia udah beli yang eksekutif dan sekarang lagi nunggu di  Garuda Executive Lounge. Keesokan harinya, barulah aku dapet cerita versi komplitnya.

Jadi, jadwal terbangnya Dhewi adalah pukul 09.30, yang entah bagaimana dia bisa mengartikannya dengan pukul 21.30. Mending kalo tiketnya itu sekali jalan. Lha ini, di bawah jadwal keberangkatannya, ada jadwal kepulangan juga yang tertulis pukul 20.00. Hmm, entahlah pikirannya lagi kemana saat itu -_-"

Nyampe bandara, dia bermaksud mem-print tiketnya di counter tiket. Shock-lah si mba petugas ngeliat tiketnya yang menunjukkan bahwa seharusnya Dhewi udah terbang dari tadi banget, 10 jam sebelumnya. Setelah memahami apa yang membuat si mba shock, Dhewi jadi ikutan shock. Ia berusaha mencari tahu apakah masih ada tiket Economy Class yang tersisa. Jawabannya nihil. Economy Class yang tersedia adalah untuk penerbangan esok sorenya. Tidak langsung berputus asa, Dhewi berusaha mencari tiket ke maskapai lain. Jawabannya sama. Tetap nihil.

Dhewi jadi galau. Keputusan untuk kembali pulang ke kost untuk kemudian baru terbang keesokan harinya sepertinya kurang tepat untuk dilakukan. Karena bapak-ibu mertuanya udah menempuh perjalanan dari Kediri, bahkan saat itu udah nyampe Juanda demi menjemput menantunya. Suaminya Dhewi sendiri masih dalam perjalanan dari Situbondo ke Kediri.

Jadilah Dhewi kembali ke counter Garuda Indonesia untuk lagi-lagi menanyakan ketersediaan tiket. Dan berakhir dengan dia membeli tiket Executive Class, karena cuma itu yang tersedia untuk penerbangan malam itu. Tiket ekonomi yang udah dia beli tetep diperhitungkan, siy. Tapi duit yang harus dikeluarkan untuk meng-upgrade tiketnya nyaris 7 kali lipat harga tiket yang dia pegang. Hampa. Kata Dhewi, "pisan-pisan wis mba, seumur hidup". Hihihi... *ketawa sambil pukpuk Dhewi*

Fasilitas yang didapat Dhewi jelas jauh beda ama aku. Abis beli tiket, dia nunggu waktunya take off di Garuda Executive Lounge. Dari ceritanya Dhewi siy, menu makanan dan minumannya jauh lebih bervariasi dari lounge-lounge yang pernah aku datengin. Pas udah di pesawat, pramugarinya juga bolak-balik menanyakan keperluan penumpang. Trus otomatis ngambilin selimut tanpa diminta. Makanan yang disajikan juga lebih banyak porsinya dari makanan standar di Garuda Indonesia. Walopun disajikan dalam sekali waktu, tapi jelas antara appetizer, main course, en dessert-nya. Waktu aku nanyain potonya, ternyata dia engga kepikiran motoin. Hmm, memang Dhewi adalah tipe yang sangat berbeda denganku. Hihihi...

Ceritanya lagi, baggage tag bertuliskan Executive Class yang menempel di kopernya engga dia lepas. Ketika akan kembali ke Jakarta dan lagi-lagi dengan Garuda Indonesia, si mba petugas di counter check in melepaskan tag tersebut namun menggantinya dengan tag "Priority Baggage". Jadi, walopun waktu itu Dhewi naik Economy Class (kali ini dia berhati-hati dengan schedule-nya), bagasinya keluar duluan di delivery conveyor belt. Jadi sebagai mantan penumpang Executive Class, dia mendapat pelayanan lebih, walo hanya sekedar bagasinya mendahului bagasi milik penumpang lain. Lumayan...

Baiklah, sekian cerita tentang Business Class. Tertarik mencoba?

6 comments :

armae said...

Tertarik mencoba. Tapi kalo gratisan . hahaha..

Aku asli ngakak baca postingan ini mbak. Apalagi yang bagian poto-poto *ehh

isti thoriqi said...

Hahaha...potoku keliatan kalem tho, Mba? :p
Semoga kalo Mba Armae naik Lion, dapet upgrade juga, hehehe...

aulia lutfiana said...

Saya juga gtu mba. Waktu itu saya kedapetan naik Lion, dan orang2 pda waktu itu rata2 beli tiketnya 500an sekian. Saya cuma 370an perjalanan ke surabaya - banjarmasin. Saya kan demen naik pesawat di samping jendela, pas check in saya kaget kok seat saya depan banget ya? Saya jg g terlalu suka depan2bgt.eh pas masuk pesawat malah duduk di business class. Saya sempet bngung juga dan liatin nomornya, nanya juga sm sebelah ad ibu2 klo tiket doi jg ekonomi, dan saya jg ngarep dikasih makanan gtu kaya dibisnis class lain, tapi nyatanyaaa....? Engga sama sekali hahabaha. Oke mba kita senasib. Yg pntg mah udh bs ngrasain seat bisnis class aja udh lumayan kan ya hehe

isti thoriqi said...

Haha... Ternyata ada juga yang senasib dengan saya. Benernya ngarep business class nya Garuda ato paling engga Batik ya, Mba Aulia. Hihihi...

Rizky Darmawan said...

Saya dulu ke CGK duduk di ekonomi, ternyata ada masalah gitu dipindahkan ke bisnis, eh yang dapat makan malah penumpang sebelah -_- hahaha

isti thoriqi said...

Berarti kalo pindahan memang beda fasilitas ya, Mas Rizky... Hihi

Post a Comment