Container Icon

Perubahan Jadwal, Double Booking, dan Credit Shell

Semuanya bermula ketika ada sms masuk dari Citilink yang menyatakan perubahan jadwal penerbangan.

padahal jadwal semula pukul 20.50 -_-

Berasa emosi engga siy, baca sms kayak gitu? Apalagi sms itu datang seminggu sebelum jadwal terbang. Aku siy langsung emosi aja waktu baca sms itu. Lagian mana ada kata "keesok"? Trus harusnya kan abis tanda baca ada spasi gitu ya? *oke, ini kenapa jadi beda fokus*

Abis baca sms itu, aku langsung telpon ke Call Center Citilink di 0-804-1-080808. Jawaban dari petugasnya, aku diminta ngirim email permohonan refund ke refund@citilink.co.id. Malemnya, aku dapet pemberitahuan kalo emailku tadi engga bisa masuk karena email tujuan sudah over quota. Tapi disitu juga dibilang kalo mail system masih berusaha mengirim emailku sampe sehari setelahnya.

Sore keesokan harinya, tenggat waktu yang diberikan mail system sudah habis. So, aku lapor ke Call Center lagi. Jawabannya, berarti aku kudu langsung ke kantor Citilink di Jl. Gunung Sahari Raya No. 52, Jakarta Pusat, di hari dan jam kerja. Oh, gitu ya? Baiklah...

Seninnya aku minta ijin ke atasan untuk ke ngurus refund tiket itu. Sampai di kantor Citilink, ternyata masih sepi. Maksudnya aku engga perlu ngantri untuk dilayani gitu, karena lagi engga ada customer lain. Aku nyeritain kronologis permasalahan kepada mba petugas, namanya Mba Aida. Aku nyerahin KTP, tiket, serta print-print-an email di atas. Kemudian Mba Aida memintaku menunjukkan sms dari Citilink tentang perubahan jadwal penerbangan yang aku terima.

Selanjutnya Mba Aida memberikan sehelai formulir Surat Permohonan untuk aku isi. Lalu karena aku melakukan pembayaran melalui internet banking (aku pake e-Pay BRI), dia meminta bukti transaksinya juga. Sayangnya aku engga kepikiran buat nge-print email dari BRI sebagai bukti transaksi. Untungnya Mba Aida engga maksa. Aku hanya diminta untuk mem-forward email tadi ke alamat emailnya, selanjutnya aku diminta duduk sementara dia memproses permohonanku.

Alhamdulillah, tanpa perlu menunggu lama, Mba Aida memanggilku lagi dan menyerahkan sejumlah uang sesuai dengan harga pembelianku. Kalo diitung-itung, keberadaanku di kantor Citilink engga nyampe 15 menit.

Siang itu juga, aku membeli tiket lain untuk menuju Makassar. Sipp, case closed!

Err, I mean first case closed.

Masalah lain dimulai 2 hari kemudian. Berawal dari ke-error-anku yang tiba-tiba ngerasa lupa belum beli tiket dari Makassar ke Jakarta untuk Senin pagi. Kebetulan internet kantor dan internet di Tab lagi lemot, jadi aku engga bisa ngecek email. Kebetulan lagi KlikBCA juga lagi down, jadi aku engga bisa ngecek history transaksi perbankanku.

Aku udah heboh aja minta tolong Mr. Banker buat beliin tiket Air Asia buat aku. Setelah tiket terpilih, saatnya pembayaran. Klikbca yang lagi down bikin niatku untuk langsung bayar tertunda. Aku sempat punya pikiran "kenapa gantian error semua gini, jangan-jangan aku engga boleh berangkat?"

1 jam kemudian, klikbca normal lagi. Aku lupa akan niatku buat ngecek history transaksi dulu. Tanpa pikir panjang, aku langsung meng-klik menu pembayaran e-commerce. Hanya dalam hitungan detik, selesailah transaksiku. Baru setelah itu aku iseng ngecek history transaksi. Dan shock-lah aku, secara disitu keliatan kalo seminggu yang lalu aku sudah melakukan pembayaran tiket Air Asia dengan harga sama persis dengan jumlah nominal yang aku bayar barusan. Tiket apa lagi yang udah aku bayar kalo bukan tiket Makassar-Jakarta Senin pagi?

Kehebohan dimulai lagi. Telpon ke Air Asia Call Center di +62 21 2927 0999. Setelah menekan angka 1 untuk milih bahasa Indonesia, trus ngedengerin iklan tentang perpindahan operasional  Air Asia di Medan dari Bandara Polonia ke Bandara Kualanamu, aku tekan angka 7 untuk berbicara dengan operator. Nyatanya, hampir 10 menit aku dianggurin. Jadinya aku ulang lagi prosedur telpon dari awal, tapi kali ini aku tekan angka 5 untuk perubahan jadwal. Ngasal aja, daripada engga ada tanggepan dari petugas di line 7 :p Engga lama, ada suara petugas yang menjawab. Alhamdulillah, akhirnya...

Aku cerita kronologis double booking-ku. Kata petugasnya, uang tiket yang udah aku bayarin engga bisa dibalikin lewat mekanisme refund. Tapi mereka punya fasilitas yang namanya Credit Shell, yaitu semacam deposit di account Air Asia-ku. Jadi uang tiketku tadi akan diproses untuk masuk ke Credit Shell dan bisa digunakan untuk penerbangan dengan Air Asia lainnya dalam jangka waktu 3 bulan. 

Untuk bisa punya account di Air Asia, jelasnya kita kudu daftar dulu di website-nya. Kebetulan aku udah punya. Proses pengembalian uang tiketnya memang engga bisa sakdhet saknyet. Kata petugasnya, kewenangan ada di pihak manajemen. Tentang nominalnya, si petugas juga engga bisa mastiin apakah akan dikembalikan secara full. Kata si petugas lagi, prosesnya bakal makan waktu sekitar 3 hari. Kalo semua udah beres, aku bakal dapet notifikasi via email.

Sampe 3 hari berikutnya, aku belum juga dapat email dari Air Asia terkait Credit Shell-ku. Lagi-lagi aku telpon ke Call Center. Setelah mengecek kode booking-ku, si petugas menginformasikan kalo uang tiket sudah masuk ke Credit Shell-ku. Aku diminta langsung mengecek ke account Air Asia atas namaku. Wah, kenapa aku engga dapet email notifikasi, ya? Tapi sudahlah... Aku langsung ke TKP buat ngecek, maksudnya langsung login ke account Air Asia-ku. Eh, ternyata bener, udah ada saldonya! Nominalnya persis dengan harga tiket yang udah aku bayar. Engga ada pengurangan sama sekali.
 
ket : yang "xxx" itu hasil editan :p

Tanggal yang tertera adalah tanggal saat aku komplain yang sama dengan tanggal transaksi pembelian tiketku. Mungkinkah setelah aku komplain itu langsung dilakukan pengkreditan, engga tau juga deh. Yang jelas, second case closed! Alhamdulillah...

0 comments :

Post a Comment