Container Icon

Naik Ojek Ke Bandara

Ada engga, di antara kalian yang mikir, emang bisa ya, naek motor ke bandara Soekarno Hatta? Hah, engga ada? Ya ampun, ternyata aku doang yang pernah punya pikiran kayak gitu! Eh, bentar, bentar, ternyata ada tuh, yang jawab "pernah". Itu, yang lagi duduk di pojokan. Oke, setelah ini kalian akan dapat jawabannya!

Yup, walo kudu menempuh jalur berbeda, karena motor engga bisa lewat tol, tapi ternyata motor beneran bisa nyampe Soetta. Gara-gara ngeliat padetnya jalan menuju Soetta kemarin lusa, tepatnya hari Rabu sore ketika aku baru tiba dari Banjarmasin, aku jadi parno. Secara di pertengahan minggu aja jalanan udah macet, gimana di hari Jumat sore, coba? Mengingat sekarang lagi liburan anak sekolah, kayanya bisa dimaklumi kalo macet. Apalagi menjelang puasa, jadi kemungkinan banyak perantau yang pengen menghabiskan hari-hari puasa pertamanya bersama keluarga. Ato hari-hari sebelum puasanya bersama keluarga? Sakarepe wis, yang jelas aku makin parno akan kemacetan jalan.

Awalnya aku berencana untuk pulang sebelum waktunya. Dengan konsekuensi potong gaji tentunya. Tapi menjelang jam pulang, aku inget kalo Dhewi, seorang temen di kantor pernah cerita kalo dia naik ojek ke Soetta. Naiknya dari Stasiun Gambir. Waktu itu dia emang nyaris telat. Jadi kalo dia naik damri ato taxi, pesawatnya jelas engga akan kekejar.

Jadilah aku yang biasanya naik damri ke Soetta tiba-tiba memutuskan buat ngikutin jejak Dhewi buat naik ojek. Jam 5 teng, abis absen, aku langsung jalan setengah lari menuju Stasiun Gambir. Waktu aku bilang mau ke bandara, salah satu tukang ojek disana ngasih tarif 100ribu dengan garansi : kalo dalam waktu 25 menit aku belum nyampe bandara, berarti uang kembali alias engga usah bayar. Walah, ngebayangin bakal ngebut gila-gilaan bikin aku keder duluan. "Saya engga minta cepet-cepet kok, Pak, yang penting nyampe," kataku. Akhirnya tercapai kesepakatan harga 80ribu plus 5000 buat rekannya yang disitu. Tuh rekan semacam calo ato apa, aku juga kurang paham.

Setelah memakai helm, dimulailah petualangan kita *halah* Pak Ojek mengarahkan motornya ke arah Harmoni. Kita juga melewati Roxy, Daan Mogot, hingga akhirnya sampai ke bandara dalam waktu 1 jam. Jangan dikira selama 1 jam di jalan itu aku ngerasa baik-baik saja. Jujur, naik ojek ke bandara itu ternyata bikin sport jantung. Arus lalu lintas yang padat bikin Pak Ojek kudu pinter-pinter cari celah yang bisa dilewati motornya. Meliuk-liuk di tengah keramaian dengan kecepatan berkisar 50-70 km per jam bikin aku beberapa kali kesenggol setang motor lain, kebanting-banting waktu ngelewatin lubang jalan, en nyaris kena pojokan bak truk yang berada terlalu dekat dengan kita. Berkali-kali aku menutup mata sambil berdoa dalam hati. Asli, serem banget!

Menjelang akhir perjalanan, Pak Ojek sempat menawariku beli minuman ketika kita melewati sebuah Indomaret. Lebih spesifik lagi, Indomaret tersebut merupakan minimarket terakhir sebelum kita sampai di Soetta. Sebenernya aku engga pengen beli minum, tapi aku ngerasa kayaknya perlu kali ya, ngebeliin minum buat Pak Ojek. Walo jadinya aku juga beli buatku sendiri, siy. Aku pun masuk ke dalam toko. Sambil menenteng tasku di pundaknya, Pak Ojek mengikutiku ke dalam. Ya wis, jadinya aku minta Pak Ojek buat milih sendiri minumannya. Selesai bayar, perjalanan dilanjutkan. 

Engga jauh dari Indomaret tadi, ada sebuah tikungan. Berbelok di tikungan, Pak Ojek nunjukin lampu-lampu di kejauhan. "Tuh, bandaranya udah kliatan dari sini, Mba," ujarnya. Alhamdulillah, penderitaanku segera berakhir :p

Sesampai di Soetta, Pak Ojek ternyata engga langsung pergi. Dia memarkir motornya kemudian nganterin aku sampe depan Pintu Keberangkatan. Sebelumnya Pak Ojek bahkan mastiin dulu ke petugas bandara, apakah Lion ke Makassar beneran berangkat dari Terminal 1A. Padahal aku udah ngeyakinin dia kalo pesawatku memang berangkat dari 1A. Hmm, mungkin tampangku kayak orang yang baru pertama kali ke bandara, jadi Pak Ojek meragukan kata-kataku. Engga papa lah, mungkin Pak Ojek cuma berusaha memberikan pelayanan prima.

Abis bayar, aku nyempetin buat minta no hp Pak Ojek, yang kemudian kuketahui bernama Pak Karto itu. Siapa tau suatu saat aku butuh bantuannya lagi. 

Belakangan aku dikasih tau seorang temen yang sore itu juga menuju bandara, yang mengabarkan kalo jalan menuju Soetta lancar jaya, beda banget ama keparnoanku. Hehehe...

4 comments :

joko purnomo said...

kalo ongkos ojek dari bandara ke doyong berapoa ya mbak?

isti thoriqi said...

Wah, Doyong itu dimana, saya juga engga tau, Mas. Lagian kayanya yang banyak itu ojek ke bandara, bukan sebaliknya.

danang pintoko said...

blh minta no telp nya

isti thoriqi said...

Mohon maaf mas danang, nomernya pak ojek itu ada di BB, lha BB saya hilang sekitar sebulan yang lalu :'(

Post a Comment