Container Icon

Perubahan Jadwal, Double Booking, dan Credit Shell

Semuanya bermula ketika ada sms masuk dari Citilink yang menyatakan perubahan jadwal penerbangan.

padahal jadwal semula pukul 20.50 -_-

Berasa emosi engga siy, baca sms kayak gitu? Apalagi sms itu datang seminggu sebelum jadwal terbang. Aku siy langsung emosi aja waktu baca sms itu. Lagian mana ada kata "keesok"? Trus harusnya kan abis tanda baca ada spasi gitu ya? *oke, ini kenapa jadi beda fokus*

Abis baca sms itu, aku langsung telpon ke Call Center Citilink di 0-804-1-080808. Jawaban dari petugasnya, aku diminta ngirim email permohonan refund ke refund@citilink.co.id. Malemnya, aku dapet pemberitahuan kalo emailku tadi engga bisa masuk karena email tujuan sudah over quota. Tapi disitu juga dibilang kalo mail system masih berusaha mengirim emailku sampe sehari setelahnya.

Pulau Lengkuas, Mercusuar, dan Bintang Laut

Tetiba aku seperti diingatkan akan sebuah janji yang pernah aku tulis disini, yaitu bakal ngebahas tentang mercusuar di Pulau Lengkuas, sebuah pulau di dekat Belitung. Aduh, jadi engga enak ati, niy *padahal engga ada yang nagih* Baiklah, lebih baik aku segera menuliskannya. Lagian waktu itu udah sempet bikin draft-nya di memo di Tab, sayang kalo engga kepake :p Oya, just info, foto-foto di bawah ini diambil dari Facebook-nya Mba Via (yang poto-potonya dimacem-macemin :D) en Mba Kania (yang potonya murni tanpa editan plus ada tanggalnya).

Agenda kita hari itu adalah  menjelajahi pulau-pulau kecil di sekitar Belitung, termasuk Pulau Lengkuas, dan snorkeling. Karena spot snorkelingnya berada di dekat Pulau Lengkuas, kita sekalian aja berangkat pake baju renang.

siap berangkat!

Antar Aku ke Samalona

Langit biru tak berbatas
Ditemani cakrawala
Ombak kecil yang bercanda
Ucapkan selamat datang..ooh...

Beribu kata tersimpan
Getar hasrat tak tertahan
Kau pun tak akan percaya
Satu dari cintaku jadi milikmu..ooh...

Satu dari cintaku..woo..jadi milikmu
Satu dari cintaku..woo..jadi milikmu
Satu dari cintaku..woo..jadi milikmu
Satu dari cintaku..woo..jadi milikmu
Untukmu...

Hari berganti malam
Malam pun tiada berbintang
Jatuh ku di dalam pelukanmu kasih
Antar aku ke Samalona...

Ada yang tau lirik lagu di atas, engga? Kalopun engga tau, bisa dimaklumi juga, siy. Bait-bait lirik tadi adalah sebuah lagu  reggae dari mendiang Imanez berjudul Samalona dari album Sepontan yang dirilis pada tahun 1996. Anyway, "Sepontan" disini bukan typo ya, tapi emang judul albumnya kayak gitu. Waktu aku denger lagu itu, aku jadi penasaran sama yang namanya Samalona. Itu tempat apa, ya? Kok kedengerannya eksotis gitu. Hehe... Karena waktu itu belum ada yang namanya internet, ya belum bisa googling :(

Sekarang, aku udah tau kalo Samalona itu nama sebuah pulau kecil, engga jauh dari Makassar. Sekitar 7 km lah, dari daratan Makassar. Bulan Desember tahun kemarin, Mr. Banker ngajak anak-anak buahnya buat maen kesana. Kebetulan aku lagi disana, jadi pastinya aku diajakin juga, dunk. Walopun hari itu aku agak engga enak badan, tapi tawaran untuk rekreasi sejenak ke Samalona terlalu sayang untuk dilewatkan.

Pengalaman Naik Susi Air

Beberapa waktu lalu, Septi, seorang temen di kantor, nge-upload foto-foto kita di Susi Air. Jadi pengen sharing ceritanya, niy. Waktu itu, tepatnya di bulan Oktober 2012, aku, Septi, dan 4 orang rekan kerja lain ditugaskan untuk meninjau lokasi pertambangan batubara di Muara Teweh, Kalimantan Tengah. Dari Jakarta kami naik Garuda ke Balikpapan, first flight. Dari Bandara Sepinggan, Balikpapan, kita lanjut naik Susi Air ke Muara Teweh.

Pengalaman naik pesawat kecil ini lumayan berkesan. Abis check in, penumpang beserta barang bawaan ditimbang. Perkara timbangan ini dijadiin becandaan ama temen-temen kantor. Katanya, kalo ternyata melebihi ketentuan, kita kudu milih, mau orangnya ato bagasinya yang berangkat? -_- Aku sempet poto pas ditimbang ini, sayang gambarnya agak blur, jadi pas mau balik ke Balikpapan, aku poto lagi buat dipajang disini :p

Naik Ojek Ke Bandara

Ada engga, di antara kalian yang mikir, emang bisa ya, naek motor ke bandara Soekarno Hatta? Hah, engga ada? Ya ampun, ternyata aku doang yang pernah punya pikiran kayak gitu! Eh, bentar, bentar, ternyata ada tuh, yang jawab "pernah". Itu, yang lagi duduk di pojokan. Oke, setelah ini kalian akan dapat jawabannya!

Yup, walo kudu menempuh jalur berbeda, karena motor engga bisa lewat tol, tapi ternyata motor beneran bisa nyampe Soetta. Gara-gara ngeliat padetnya jalan menuju Soetta kemarin lusa, tepatnya hari Rabu sore ketika aku baru tiba dari Banjarmasin, aku jadi parno. Secara di pertengahan minggu aja jalanan udah macet, gimana di hari Jumat sore, coba? Mengingat sekarang lagi liburan anak sekolah, kayanya bisa dimaklumi kalo macet. Apalagi menjelang puasa, jadi kemungkinan banyak perantau yang pengen menghabiskan hari-hari puasa pertamanya bersama keluarga. Ato hari-hari sebelum puasanya bersama keluarga? Sakarepe wis, yang jelas aku makin parno akan kemacetan jalan.