Container Icon

Secuil Tulisan Sembari Terbang

Tulisan ini aku bikin di pesawat yang tadi membawaku terbang dari Makassar kembali ke Jakarta. Tapi publish-nya jelas kudu nunggu aku nyampe kontrakan. Daripada dengki ngeliat 2 penumpang di sebelah yang lagi ngemil bareng, mending nulis deh. Emm, bukan masalah ngemilnya yang bikin dengki, secara aku barusan ngabisin sebungkus cheetos en menenggak sekaleng nescafe latte. Yang bikin dengki adalah kemesraan mereka. Kliatannya siy mereka honeymoon couple. Aku nebak gitu soalnya cara bicara mereka bukan berlogat Makassar. Trus  cowonya pke celana bermuda, jadi kliatannya mereka abis liburan disana. Trus cewenya bawa tentengan sirup markisa, kliatannya buat oleh-oleh keluarga di Jakarta. Trus mereka pake kaos senada, sama-sama bernuansa kuning walo bukan kaos couple.

Dari awal duduk di bangku pesawat, mereka udah poto-potoan berdua gitu. Kayaknya itu poto bakal dimasukin di album berjudul "Honeymoon at Makassar, May-June 2013". Mereka juga terus-terusan pegangan tangan, semi berpelukan, cium-cium, cubit-cubit idung pasangan, ngomong sambil bisik-bisik. Perasaan waktu aku hunimun, ga gitu-gitu amat deh. Emm, tapi mungkin itu karena aku en Mr. Banker bukan termasuk penganut PDA alias public display of affection, kali, ya...

Ngomong-ngomong, kenapa siy, aku engga bobo aja dalam perjalanan udara 2 jam ini? Adalah karena tadi siang aku udah ngabisin berjam-jam buat bobo. Gara-garanya seharian tadi aku ditinggal rapat ama Mr. Banker. Dari jam 8 ampe jam 4. Judulnya siy Focus Group Discussion dalam rangkaian Forum Peningkatan Kinerja di Kantor Cabang Bank-nya.

Jadi tadi pagi niy ya, aku bangun, mandi, sholat, bobo lagi, trus dibangunin Mr. Banker cos kemarin aku udah janji mau bikinin sarapan. Balada seorang laki-laki yang istrinya engga bisa masak adalah...harus rela makan apapun yang disiapin istrinya. Sesederhana apapun itu. Sedangkan seorang perempuan yang engga bisa masak disebut beruntung jika ia mendapatkan suami yang engga pernah komplain tentang ketidakbisaannya memasak. Kali ini menu sarapan Mr. Banker adalah french toast with sausage and fries. Dengan muka bahagia, Mr. Banker melahapnya. Plus bonus dia bilang selama ini dia bertanya-tanya gimana cara bikin french toast. Dia pernahnya makan begituan di Kopitiam Oey. Oalah, sungguh saya termasuk golongan istri yang beruntung.

Abis sarapan, dia siap-siap buat rapat. Aku nganterin sampe pager trus aku mainan tab, blogwalking gitu. Sampe akhirnya ketiduran. Pas bangun, udah siang banget. Aku sholat Dhuhur, trus jemur-jemur baju yang udah dikeringin di mesin cuci. Itu nyucinya udah kemaren, tapi ngejemurnya dicicil cos lahan jemurannya sempit. Benernya di rumah Makassar ini, lahan jemurannya ada di lantai 2, tapi engga pernah kita pake cos males banget buat naik-naik tangga yang lumayan curam. Abis jemur-jemur, aku beres-beres rumah trus nyapu-nyapu. Trus nyikat kamar mandi. Trus mandi lagi cos emang udah sore. Pas mau sholat Ashar, Mr. Banker dateng. Hufft, akhirnya...

Tadi siang, dalam kesepianku #halah, aku sempet bbm-an ama Ivna. Kata dia, daripada aku bobo mulu, mending aku nongkrong di kafe deket rumah. Aku emang pernah cerita ke Ivna tentang kafe itu. Aku  jawab, males juga nongkrong sendirian. Kata Ivna lagi, kan bisa sambil nge-blog. Hmm, ide buat ngafe sekaligus nge-blog emang terdengar keren. Sayangnya aku udah telanjur bobo berjam-jam, padahal aku ada rencana bersih-bersih rumah.

Tentang kafe deket rumah, aku udah dua kali kesana. Ama Mr. Banker, siy. Lokasinya emang beneran bisa dibilang deket. Kalo mau, aku bisa jalan kaki kesana. Nama kafenya The Boss Cafe. Menunya macem-macem, tapi aku sukanya pesen pancake kalo kesana. Begini tampilan pancake-nya...

yang di gelas tinggi itu green tea ice blended

Btw, mohon maaf kalo tampilan warnanya jadi ajaib. Secara waktu itu aku motoinnya pake Tab yang engga ada flash-nya :( Oya, di foto tadi, kliatan juga live music performance yang emang tampil di sana tiap malam Minggu. Nonton live music di kafe gitu bikin gatel pengen ikutan nyanyi deh. Hihihi... Oya, waktu terakhir kesana, aku duduk di dalam ruangan. Tapi di kedatangan sebelumnya, aku duduk di luar.

Waktu nongkrong di The Boss bulan Desember 2012

Lokasi rumah Makassar emang bisa dibilang strategis. Di deket kompleks, selain ada The Boss Cafe tadi, juga ada Giant, McD, KFC, Pizza Hut, Indomaret, en 1 kafe lagi yang aku suka pisang bakarnya. Jadi kalo aku berada dalam situasi sendirian kayak tadi, benernya aku bisa pilih mau ngesot kemana. Sayangnya aku tadi malah memilih untuk tidur. Hihihi...

Wiken kali ini bener-bener kayak mimpi. Abis ketemuan ama Mr. Banker-nya berasa bentar banget! Untungnya kemarin kita bener-bener full berdua seharian. Engga pake acara tamu-tamuan ke rumah rekan kerjanya ato nongkrong bareng temen-temennya, ato nemenin dia ngelembur di kantor.

Kemarin kita nge-mall seharian. Heran sendiri siy, bisa-bisanya kita stay di 1 mall selama 8 jam! Kita berangkat ke Panakkukang Mall dari jam setengah2-an. Agendanya adalah beli-beli barang buat doorprize di acara kantornya minggu depan. Total ada 10 barang yang kudu dibeli. Dia sendiri juga belanja-belanja keperluan pribadi. Kalo Mr. Banker udah mulai belanja, artinya adalah kesempatanku buat dibelanjain juga!

Secara 2 minggu lalu udah edisi sepatu (dengan hasil palakan berupa 1 Kickers  en 1 sepatu flat), kali ini targetku adalah batik. Lumayan, berhasil dapet 3 atasan batik. 2 batiknya dapet di Matahari. Karena pake CC BCA, dia jadi dapet lucky dip. Dapetnya voucher belanja 50ribu (jelas jadi hak milikku). Tentang voucher 50ribu ini, 2 minggu yang lalu kita juga dapetnya nominal itu. Kayaknya siy smua kertas undiannya bertuliskan voucher 50ribu. Secara waktu aku ngintip list-nya, dari atas ke bawah dapetnya sama semua -_-

Karena kudu cari celana yang matching ama batik yang barusan dibeli, aku jadi punya alasan buat shopping lagi. Pas nemu celana yang matching, lha kok pas ada promo beli 2 gratis 1. Jadilah aku beli 3 celana bermerk sama, dengan warna berbeda tentunya! Gara-gara tadi udah dapet lucky dip, kita jadi kepikiran buat ngegenapin belanjaan kita hingga mencapai nominal tertentu. Biar dapet lucky dip lagi, gitu. Jadilah Mr. Banker beli dasi yang kebetulan juga lagi ada promo buy 2 get 1 free.

Pas udah selesai bayar, kita balik ke counter informasi. Dengan semangat '45, kita bilang ke mba-nya mau nukerin struk lagi. Sayangnya, lucky dip hanya bisa didapatkan sekali. Walopun waktu bayar tadi kita udah pake CC yang berbeda, tapi karena nama di CC-nya sama, kita engga dapet kesempatan ngambil undian lagi. Hiks, padahal kita udah semangat banget buat belanja #hampa

Dari Matahari kita mengistirahatkan kaki dulu, sambil makan di Mama Hot Plate. Abis itu  milih-milih hadiah buat rekan kerjanya Mr. Banker yang mau pensiun. Pas lanjut jalan, eh, nemu semacam bazaar untuk hijabers! Hmm, aku engga akan tergoda buat beli-beli baju ala hijabers yang  biasanya lumayan mahal tapi ternyata jarang aku pake. Aku beli jilbab paris aja, ah! Kan untuk batiknya tadi belum ada jilbab yang matching! *yak, selalu ada alasan*

Kata Mr. Banker, kenapa engga beli di Jakarta aja? Jelas lebih murah, tho? Nah, untuk ini aku punya alasan kuat. Di Jakarta, kalo pengen beli jilbab paris, aku ke Thamrin City ato ITC. Oke, mungkin aku memang bakal mendapatkan harga murah untuk jilbab paris yang aku beli. Kalo di Makassar aku dapetnya di harga 15ribu, di Jakarta bisa dapet di harga 9ribu. Tapi.... jalan-jalan di Thamcit ato ITC dengan berbagai barang tersedia dengan harga terjangkau bikin aku laper mata. Ini niy, yang bikin boros. Makanya mending aku beli di Makassar aja! Pas mau bayar, pas duit cash-ku kurang. Yah, terpaksa morotin Mr. Banker lagi deh, buat 3 biji jilbab paris. Ga papa lah, cuma 45ribu inihhh. Hihihi...

Sambil membawa tentengan yang makin banyak aja, kita lanjut ke Carrefour. Dalam perjalanan, kita ketemu toko peralatan olahraga. Mr. Banker mampir buat beli kaos kaki. Lumayan, 1 set isi 3. Lagi diskon, pulak! Aku ikutan minta dibeliin. Alasannya buat dipake senam. Padahal jadwal senam di kantor belum tentu sebulan sekali. Hihihi... Pilihanku : 1 set yang warnanya abu-abu, pink, en putih. Di Carrefour, kita beli beberapa barang trus pulang deh. Waktu keluar parkiran, baru ngeh kalo kita udah 8 jam di mall *taunya dari karcis parkir*

Kayaknya niy postingan paling engga penting sepanjang masa. Pasangan sebelah makin mesra aja, en aku makin bete. Untung akhirnya muncul suara pramugari Citilink lewat speaker di pesawat :
"Ikan kakap tersangkut pancing, kita bersiap untuk landing".

(tulisan selanjutnya dibikin di kontrakan)

Tentang pantun tadi, awalnya agak kaget juga waktu duduk di pesawat trus dengerin pengumuman dari pramugari yang diselipin pantun di mana-mana. Temanya juga macem-macem, dari mulai kupu-kupu, kamboja, ampe pak tani ke sawah sambil menggembala kambing. Lumayan unik, deh. Eh, tapi waktu aku kemarin berangkat ke Makassar kok belum ada, ya? Hal ini sempet aku tanyain ke pramugari waktu kita mau turun pesawat. Iseng aja. Kebetulan aku jadi penumpang yang antri paling depan di barisan untuk turun pesawat. Jawaban si pramugari cuma "masa, siy?"

Lah, jadi yang bener SOP-nya gimana tho? Karena penasaran, waktu udah nyampe kontrakan, aku browsing. Ternyata, efektif mulai 5 Mei kemarin, salam pantun menjadi prosedur terbaru dalam sapaan ataupun pengumuman oleh awak kabin Citilink. Wah, berarti Citilink CGK-UPG kemarin belum sesuai prosedur, dunk! Hmm, apa karena waktu itu dia delay, ya? Jadi pramugarinya udah telanjur panik mpe engga sempet bikin pantun :p

Tapi terkait penerapan prosedur, ada yang aneh dari pengumuman senior flight attendant di Citilink yang aku tumpangi barusan. Menjelang peragaan keselamatan pesawat, dia nyebutin nama pramugari disana satu persatu. Aku inget banget dia nyebutin "Juleha, Jubaedah, dan Jamila". Kenapa aku bisa inget? Ya aneh aja kedengerannya. Masa namanya kayak bikin-bikinan gitu? Waktu salah satu pramugari lewat, aku ngeliatin name tag pada seragam hijaunya. Disana tercetak nama "Winda". Walah, berarti yang trio J tadi emang bikin-bikinan, dunk! Kalo yang begini, masa ada dalam prosedur juga siy? :D

4 comments :

Bibi Titi Teliti said...

Hai Isthi :)
Lama gak mampir mampir sinih....
ternyata dikau lagi sibuk kepo-in pasangan yang habis hunimun di pesawat yaaaah...hihihi...
Biarkanlaaaah, kita tunggu akan seperti apa mereka ituh setelah 10 tahun menikah sepertikuuu *semacam ngancem*...hihihi..

dan seru juga kalo di pantun-in sama pramugari nya yaaaa...
baru tauuuu :)

isti thoriqi said...

Hahaha...iya, ney, Bibi maen ngancem aja *padahal dalam hati saya jyga ngancem :p*
Bibi siy, maennya ke korea mulu, jd belum pnah dipantunin deh : D

Anonymous said...

hehe...anis lagi nih.

isti thoriqi said...

Oioi...tunggu aku di Bengkulu ya :-*

Post a Comment