Container Icon

Suddenly Singapore

Ga terasa udah sebulan berlalu dari terakhir aku bikin postingan. Sedih banget cos ngeliat engga ada tulisan baru yang aku bikin. Apa daya, aku terlalu sibuk liburan :p Bingung juga mau nyeritain yang mana :D Setelah hompimpah, aku putuskan yang satu ini aja diceritain dulu. Buat Mba Via, temen traveling yang udah nagih cerita Vietnam, aku nagih poto-potonya dulu deh #eh

Sabtu-Minggu sebelumnya sabtu-minggu kemarin *halah, belibet* aku weekend getaway ke Singapore (selanjutnya disebut SG aja ya). Bukan suatu trip yang direncanakan. Tapi jelas menyenangkan, cos aku nyaris engga keluar duit. Semuanya dibayarin Olik. Eh, beberapa ratus ribu tetep keluar dari dompet siy. Buat bayar taxi ke bandara, airport tax, en oleh-oleh buat de Lima. Hehehe... Eh, aku pernah cerita tentang Olik, engga siy? Jangan-jangan belum pernah, ya -_- Hadehhh., kakak macam apa aku ini? Olik itu adik kandungku (kami anak kedua dan ketiga dari 3 bersaudara).

poto waktu wisudanya Olik taon kemaren

Olik tinggal di SG cos emang kerja disana, sebagai Human Resource Executive di sebuah perusahaan. Sebelumnya dia emang udah lama di SG. Kalo diitung-itung, separo lebih umurnya dihabiskan di SG. Sempet kepikir buat jadi WN sana, tapi setelah ditimbang-timbang lagi, engga jadi aja. Bukan, bukan karena nasionalismenya yang tinggi, tapi karena dia udah bosen disana. Impiannya siy, pindah ke New Zealand aja. Hehehe...

Nah, rencana ke SG kemaren itu emang lumayan dadakan. Gara-garanya, Mama lagi pengen nemenin Olik disana. Mama berangkat hari Kamis bareng Ibu mertuaku, kakaknya Ibu mertuaku, adiknya Mr. Banker en 2 sepupunya. Sebelum ke SG, mereka maen ke Bali dulu. Alasannya, dapet tiket promo murahnya dari Bali. Hihihi... Masalahnya, di hari Sabtu, cuma mamaku aja yang stay di SG. Yang laennya lanjut ke KL trus langsung pulang ke Indonesia. Masalahnya lagi, Olik bilang di wiken itu dia ada acara gitu, yang ga pake pulang ke rumah, eh, apartemen. Ngebayangin Mama bakal bengong sendirian di apartemen, dia engga tega, dunk. Jadi dia minta aku nyusul kesana trus nemenin Mama selagi dia engga ada. Secara duitku udah abis kepake buat liburan ke Kamboja-Vietnam bulan kemarin, aku bingung juga. Mana dadakan, pula!

Alhamdulillah, Olik sebagai anak berbakti sekaligus adik yang pengertian pada kakaknya udah nyiapin solusi tepat guna. Dia mau ngebayarin tiketku pp. Aku sebagai kakak yang bokek tetep punya alasan buat nolak : engga punya duit buat nemenin Mama jalan-jalan disana. Olik, lagi-lagi punya solusi jitu yang bikin hepi. Selagi dia pergi, dia bakal ninggalin beberapa SGD yang bakal cukup buat kita pake jalan-jalan, makan, apapun. Hihihi... aku memang kakak yang beruntung cos punya adik yang udah memperhitungkan semuanya, dalam hal ini terutama adalah terkait kondisi finansial kakaknya *cengengesan*

Cuma satu yang engga diperhitungkan sama Olik. Tanggal yang direncanain buat aku nyusul kesana adalah berdekatan dengan 1 hari libur yang mana berdekatan dengan hari kerja yang dijadikan hari libur juga sama banyak orang. Emm, bingung ya, bacanya? Coba cek tanggalan deh. Smuanya udah pegang kalender? Kalender apa aja deh... Boleh kalender meja dari kantor, boleh  juga kalender tembok gratisan dari toko emas yang majang foto artis *emang yang beginian masih ada ya?* Coba buka bagian bulan Mei. Eh, udah kebuka ya? Oh, iya, kan sekarang masih bulan Mei.

Selanjutnya, arahkan pandangan ke arah tanggal 9. Warnanya merah ato item? Hah? Item? Yang bener? Ya iya lah item, lha wong yang dibuka kalender di hape! Udah dibilangin kalo pilihannya cuma kalender meja ato tembok. Sono, sono, ikuti ketentuan yang berlaku! Btw, ini apa siy... Intinya, tanggal 9 Mei itu tanggal merah yang mana menyebabkan hari Jumat yang jatuh tanggal 10 Mei ditahbiskan sebagai Harpitnas yang mana memberikan efek banyak orang memulai long wikennya di tanggal 9 Mei dan berakhir di tanggal 12 Mei.

Nah, Olik minta aku beli tiket yang berangkat tanggal 11 Mei dan pulang 12 Mei. Berangkatnya siy murmer, pake Tiger Airways, cuma 325ribu. Pulangnya itu yang bikin hampa. Kalo di-kurs-kan ke Rupiah, bisa buat aku pp Jakarta-Makassar dengan tarif normal. Huftt... Tapi mau gimana lagi. Olik siy, ngeliatnya kalender Singapore, jadi tanggal 9 Mei-nya dia bukan tanggal merah. Btw lagi, ini kan ceritanya tiket dibeliin ya, kenapa tetep ngerasa hampa siy. Kebiasaan, deh...

Menjelang hari H, datanglah kabar gembira! Ternyata acara yang direncanain Olik batal! Kesimpulannya, dia bisa nemenin aku en Mama jalan-jalan. Yeay, what a happy family! Aku yang rencananya dari bandara bakal naik bis sendirian ke apartemennya langsung minta dijemput aja! Abisnya males juga ngebayangin 45 menit bengong sendirian di bis :D

Take off jam 7 WIB, pesawatku landing jam 9.53 waktu setempat (dipersamakan dengan WITA). Jalan keluar dari pesawat, ngisi form imigrasi, lanjut jalan sampe ke deket luggage belt-nya Tiger, cuma makan waktu 10 menit. Secara aku engga pake bagasi (cuma bawa backpack en sling bag), aku udah bengong nunggu Olik di depan Gate 35-38 jam 10.07. Dia minta aku nunggu bentar cos lagi topup ez-link. Engga lama, dia muncul deh. Di tengah perjalanan menuju halte bis di bawah, aku minta dipotoin dulu #kebiasaan #padahal kayak udik banget

pose datang

Oya, tentang ez-link card... adalah kartu yang bisa digunakan untuk pembayaran MRT, LRT, bis, serta bisa digunakan sebagai alat pembayaran di beberapa outlet. Kalo di Indonesia, semacam Brizzi-nya BRI ato Flazz-nya BCA, yang sekarang bisa digunakan untuk naik busway. Sejenis e-money, lah. Tapi engga kayak e-money di Indonesia yang bisa di-tap berkali-kali dalam sekali perjalanan (yang mana kita bisa ngebayarin temen pake e-money kita). Penggunaan ez link adalah personal #halah Kalo kita bertiga, ya ez-link-nya juga punya tiga, masing-masing pegang satu kartu. Kecuali untuk anak kecil dengan tinggi kurang dari 90 cm, ga pake bayar, jadi ga harus punya kartu. Ada juga ez-link khusus untuk anak kecil yang tingginya di atas 90 cm tapi berumur di bawah 7 tahun, tentunya harga tiket yang dikenakan akan lebih murah.

Penggunaannya yaitu dengan men-tap kartu ke mesin yang telah disediakan. Mesin ini terletak dekat sopir bis. Kalo kita naik kereta, mesinnya ada pada gerbang stasiun MRT (bukan di keretanya ya) .Waktu turun, jangan lupa men-tap-nya lagi, karena di situlah ongkos perjalanan kita dihitung. Kalo di bis, jalan masuk dan keluar penumpang berbeda, jadi engga perlu kuatir bakal tabrakan :D

Ez-link bisa dibeli di stasiun-stasiun MRT, di bagian ticket office. Harganya SGD 12, dengan saldo SGD 7. Jadi harga kartunya sendiri adalah SGD 5. Kartu ini bisa disimpan dan dipergunakan lagi kalo kita kembali ke SG dalam waktu 5 tahun. Top up ato penambahan saldo bisa dilakukan di mesin-mesin tiket yang ada di stasiun. Oya, kalo misalnya kita merencanakan berada di SG selama 2 hari, saldo sebesar SGD 7 engga akan cukup. Kecuali kalo kita mau bengong aja di rumah. Jadi, paling tidak, tambahkan saldo sebesar SGD 10 ke ez-link kita. Itu batas pengisian minimal. Ati-ati, ez link engga bisa dipake kalo saldo di bawah SGD 3. Kalo terpaksa, kita bisa siy, bayar pake koin tiap mau naik transportasi umum. Tapi ribet.

Pas turun dari bis trus jalan menuju apartemen, Mama udah nelpon aja, nanya kita udah nyampe mana. FYI, Mama tuh nelpon-nelpon bukan pake hp-nya sendiri, secara engga beli sim card SG, tapi pake fixed phone di apartemen Olik yang mana bayarnya udah paketan ama wifi en TV kabel. Sampai di apartemen Olik, aku udah ditunggu juga sama Ibu mertua en Magda, adik iparku. Kita kangen-kangenan bentar, baru kemudian kita pergi lagi naik bis. Ceritanya aku, Mama, en Olik nganter Ibu mertua en Magda yang mau naik bis ke Johor.

ki-ka : Ibu, Mama, aku, Magda

Oya, ngomong-ngomong soal apartemen, jangan mengira kalo itu apartemen punya Olik sendiri. Apartemen 2 lantai yang ditinggalinya beramai-ramai dengan 4 temannya disana  (semuanya dari Indonesia) adalah apartemen sewaan, yang mana harga sewa per bulannya adalah sama dengan harga sewa rumah kontrakanku selama setahun -_-

Setelah berpisah dengan Ibu mertua dan Magda, kita bertiga naik bis menuju daerah Bugis. Tujuannya adalah untuk makan siang di Rumah Makan Hjh Maimunah di Jalan Pisang. Sayangnya, kami kehabisan menu ayam bakarnya (kata Olik enak banget). Untungnya tahu telurnya masih ada. Oya, mungkin ada yang heran, ngapain saya jauh-jauh ke SG cuma makan tahu telur yang mereka namai Tahu Telur Jakarta. Itu smua karena iming-iming Olik yang bilang kalo di Indonesia aja dia engga pernah nemu tahu telur seenak itu. Oke, mari kita coba. Emm, bener juga siy. Yang bikin enak tuh menurut aku, sambel kacangnya. Kacangnya kerasa banget. Racikan bumbunya juga pas, jadi engga bikin eneg. Porsinya gede, jadi sebaiknya memang untuk dimakan rame-rame. Yang jelas, recommended banget, lah. Yang jelas lagi, juauh lebih enak dari tahu telur di Sate Senayan yang pernah dipesen Mr. Banker #ups

penampakan resto Hjh Maimunah

Selain tahu telur, kita juga pesen pari bumbu kecap, ikan entah apa bumbu asam manis, trus sayurnya terong (favoritnya Mama) en tumis kangkung. Masalah rasa...menurut Mama, semuanya enak! Harganya relatif murah untuk ukuran di SG. Total harga makanan yang kita pesen SGD 17.40. Kalo di-kurs-kan, sekitar135 ribu.

pesenannya aku, Mama, en Olik

Setelah makan,  kita sholat di Masjid Sultan, salah satu masjid tertua dan terbesar di SG. Menarik sekali mengetahui sejarah masjid ini yang mana ketika dibangun pertama kali pada tahun 1826, masjid ini memiliki arsitektur Jawa yang diwujudkan dalam bentuk atap limas bersusun tiga. Hal ini dikarenakan masjid ini dibangun oleh masyarakat muslim Jawa yang merupakan kelompok pedagang awal di SG. Pada tahun 1924, masjid Sultan diperluas dan dibangun ulang dengan mengadopsi gaya Gotik Mughal, lengkap dengan menara-menaranya.

Masjid Sultan

bagian dalam Masjid Sultan

Masjid Sultan juga merupakan salah satu kunjungan wisata bagi para turis non muslim. Sebelum memasuki masjid, mereka diwajibkan untuk menutup aurat, yaitu dengan memakai semacam jubah biru yang telah disediakan oleh pengurus masjid. Selanjutnya juga ada pemandu wisata gratis untuk memberikan pemahaman kepada pengunjung tentang sejarah masjid dan tentang Islam.

turis non muslim pke jubah untuk masuk ke Masjid

Dari Masjid Sultan, kami beralih ke Marina Square yang adalah sebuah mall. Jiahh, dari masjid larinya kok ke mall? Hehehe... Ceritanya kami lagi nyari kado buat Mba Pipit, tetangga di Malang yang udah lama tinggal di SG. Lulus dari kuliah di SG, Mba Pipit berkarir di Standard Chartered Bank, dan sekarang menjabat sebagai Manajer di salah satu cabangnya.

Abis belanja kado di Mothercare, sambil nunggu Olik yang ke toilet, aku en Mama masuk ke counter Charles and Keith. Aku langsung ngerasa jatuh cinta pada sebuah sling bag. Ga tau kenapa, seleraku emang engga jauh-jauh dari sling bag.

Ngeliat aku suka ama itu tas, Mama komentar,  "Bagus. Udah, beli aja sana!". Kompor, deh -_- Mengingat kondisi keuanganku yang lagi kurang oke, aku mikir lama. Pas lagi mikir lama itu, Olik muncul. Aku minta pendapatnya tentang tas itu.  Dia bilang dia kurang suka ama aksen merah yang ada disana, padahal menurutku malah itu yang bikin keren.

Mempertimbangkan seleraku yang mungkin kurang oke, aku ngajak Mama en Olik cabut. Eh, tapi trus  Olik nanya, "Suka ama tas itu ta, Ndal?" intermezo bentar, "Ndal" itu panggilan kesayangannya Olik buat aku, berasal dari kata "Sandal". Jangan tanya kenapa bisa muncul panggilan itu. Bukan karena beralasan ceritanya panjang, tapi karena alasannya doesn't make sense at all.

Engga cuma sekedar nanya, pertanyaan tadi dilanjutkan dengan pernyataan berupa penawaran menggiurkan : "Kalo mau, aku beliin buat kado ulang tahunmu bulan depan". Dan keluarlah CC dari dompet Olik yang dalam sekejap memindahkan tas idaman dari etalase ke genggamanku. Ya ampun, kurang beruntung apa coba, aku inihhh?! *the happiest sister in the world*

tengkyu Olik :-*

Trus Olik nawarin Mama buat dibeliin tas juga. Tapi dari sekian banyak pilihan yang ada, engga ada satu pun tas yang bikin Mama jatuh cinta, jadi Mama menolak tawaran itu.

Cabut dari Marina Square, kita ke Gardens by the Bay, sebuah tujuan wisata yang terbilang baru di SG. Official opening-nya di tanggal 28 Juni tahun kemarin. Sebenernya tahun kemarin, waktu Olik wisuda (yaitu di bulan Juli), kita udah pengen kesana. Tapi karena Mama yang tiba-tiba pengen maen ke KL (ada sodara yang kuliah disana dan kebetulan ortunya lagi kesana juga), kunjungan ke Gardens by the Bay tertunda dan baru terealisasi hampir setahun kemudian. Cerita tentang Gardens by the Bay, bisa dibaca disini. Terpaksa memang dibikin postingan terpisah cos bakal kepanjangan kalo dijadiin satu.

Sepulang dari Gardens by the Bay, dengan MRT kami menuju stasiun Raffles Place untuk sholat di Masjid Moulana Mohamed Ali yang terletak di basement UOB Plaza. Yup, masjid ini terletak di bawah tanah. Petunjuk arah di depan pintu masuknya kayak yang aku foto disini.

dari petunjuk ini, turun tangga menuju masjid

Selesai sholat, kami menyusuri Singapore River untuk menuju Merlion Park. Pastinya tetep nyempetin foto-fotoan :D

narsis depan Singapore River

Kami melewati para turis yang sedang menikmati makan malam di The Fullerton Hotel. Kebetulan restonya memang di tepian Singapore River. Di depan The Fullerton Hotel, terdapat salah satu jembatan tertua di SG yaitu Cavenagh Bridge. Jembatan kuno dengan desain kabel gantung yang dulu bernama Edinburgh Bridge ini mulai dipakai sekitar tahun 1870. Sekarang jembatan ini hanya diperbolehkan untuk dilewati oleh pejalan kaki.

narsis depan Cavenagh Bridge

Foto narsis di atas berhasil didapat setelah memaksa Olik yang udah mulai bosen moto-motoin aku en Mama. Tapi aku tetep ngeyel. Hehehe... Tak jauh dari Cavenagh Bridge, terdapat Elgin Bridge. Berbeda dengan Cavenagh Bridge yang hanya diperuntukkan bagi pejalan kaki, Elgin Bridge yang resmi dibuka pada tahun 1929 ini digunakan sebagai lalu lintas kendaraan. Kali ini aku udah engga tega maksa Olik buat ngepotoin, jadi waktu dia jalan deket situ, aku poto aja dari belakang.

penampakan Olik dari belakang di dekat Elgin Bridge

Oya, tadi aku sempat menyebut The Fullerton Hotel. Kami sempat lewat di depannya. Hotel ini merupakan bekas gedung kantor pos yang dibangun pada tahun 1928. Hotel yang kualitas sarapannya merupakan salah satu sarapan terbaik di dunia (versi Bondan Winarno) ini mulai beroperasi pada tahun 2001. Hmm, jadi penasaran :p

The Fullerton Hotel

Kami menyeberang jalan, dan engga lama kemudian sampailah kami di Merlion, yaitu patung kepala singa berbadan ikan di atas puncak ombak yang menjadi ikon Singapura. Nama "merlion" terdiri dari dua kata yaitu "mer" yang berarti laut dan "lion" yang berarti singa.  Badan ikannya merupakan perlambang asal mula Singapura yang merupakan perkampungan nelayan. Pada masa itu Singapura disebut "Temasek". Nama "temasek" diambil dari bahasa Jawa kuno yaitu "tumasik" yang berarti kota laut  atau menyerupai laut.

Kepala singanya melambangkan hewan (tentunya singa) yang dilihat oleh Pangeran dari Palembang, Sang Nila Utama yang mengunjungi pulau kecil itu pada tahun 11 M, seperti yang tercantum dalam "Sejarah Melayu". Saat itu Pangeran spontan menyebut nama Singapura, yang dalam bahasa Sansekerta berarti Kota Singa. Apakah yang dilihat oleh Pangeran benar-benar seekor singa agak diragukan karena di pulau sekecil itu agak sulit populasi singa bisa berkembang.

Di wilayah Singapura terdapat 5 patung Merlion, yaitu patung asli Merlion di Merlion Park (tinggi 8,6 meter), patung kecil setinggi 2 meter atau dikenal juga dengan sebutan baby merlion yang berada di belakang patung asli di Merlion Park, patung besar setinggi 37 meter di pulau Sentosa, patung setinggi 3 meter di Tourism Court dekat Grange Road, dan patung setinggi 3 meter di Mount Faber Point.

Nama "Temasek" sendiri masih cetar membahana sampai sekarang karena digunakan sebagai nama perusahaan investasi milik pemerintah Singapura yaitu Temasek Holdings yang menguasai sepertiga kapitalisasi pasar saham Singapura. Temasek memiliki banyak saham di banyak perusahaan besar Singapura, seperti SingTel, DBS, Singapore Airlines, SMRT Corporation, dan Singapore Power. Di Indonesia, Temasek memiliki saham di Bank Danamon (dimiliki oleh Fullerton Financial Holdings Pte Ltd melalui Asia Financial Indonesia Pte Ltd). Kemudian melalui anak perusahaannya, Singapore Technologies Telemedia, Temasek membeli 42 persen saham Indosat. Sementara itu, melalui anak perusahaan yang lain, SingTel, Temasek menguasai 35 persen saham Telkomsel.

Yak, kenapa jadi melebar ke perekonomian, ya? Hihihi... Mana poto, mana? Niy dia poto dengan latar belakang yang sama dengan sejuta umat yang udah pernah ke SG :p

nampang depan Merlion

Engga berlama-lama di Merlion Park, kami yang udah kelaparan segera melanjutkan perjalanan. Kali ini dengan naik bis menuju Eunos. Kata Olik, ada dimsum yang enak di Eunos Crescent, Market and Food Centre. Sayangnya, malam itu kami kurang beruntung karena dimsumnya udah tutup. Gantinya, kami makan Indian cuisine, masih di food court itu. Tulisan di depan gerainya siy "S.J. Sickander Ammal Muslim Foods". Aku memesan mie goreng untuk dimakan berdua sama Mama. Sayangnya lagi, aku lupa buat nanya ke Olik gimana karakteristik dari mie goreng India. Setelah tersaji, ternyata aku engga sreg. Mama juga. Bukan karena warnanya yang merah, tapi karena rasanya yang engga cocok di lidah kami berdua. Jadi kita ikut ngabisin mutton chop-nya Olik aja. Hehehe... Abis makan, kita pulang, naik bis lagi.

kiri : mie goreng, kanan : mutton chop

Keesokan harinya, kita ada rencana ke Jurong Bird Park. Tapi karena kaki berasa masih cape cos kemarennya jalan mulu, kita agak males-malesan buat siap-siap. Yang ada, selesai sholat Subuh aku ngobrol panjang ama Mama. Trus jam 8an Mama pengen bikinin nasi goreng. Trus kita sarapan deh. Trus kita ngobrol-ngobrol lagi. Trus aku ngopy foto dari kameranya Olik. FYI, ngopy-nya ga perlu pake laptop en flashdisk. Cos pake aplikasi Nikon Wireless Mobile Utility. Jadi foto-foto dari kameranya dia bisa langsung masuk Tab-ku, pake Wifi yang di-setting dari kameranya. Manteb, dah *selalu amazed dengan aplikasi-aplikasi unik*

Trus aku packing, trus aku mandi. Dan lain-lain, sampe pada akhirnya kita baru siap pergi jam11.30 siang. Secara dari Hougang Street tempat Olik tinggal ke Jurong Bird Park adalah lumayan jauh (bakal memakan waktu sekitar 1,5 jam perjalanan), jadi kita batalkan saja rencana tersebut. Bukan apa-apa, kita ada rencana ke rumah Mba Pipit buat jenguk baby (yang udah kita beliin kadonya di Mothercare Marina Square), plus aku kudu balik ke Jakarta malem itu.

Jadilah kita memutuskan langsung ke rumah eh apartemen Mba Pipit di daerah Kembangan aja. Naik bis oper MRT trus jalan menyusuri sungai, nyampe deh, ke apartemennya. Mba Pipit tinggal di lantai 2, trus di sekitar tempat tinggalnya yang termasuk daerah lumayan elit itu banyak rumah beneran. Maksudnya rumah yang bukan apartemen, gitu. Jadi view yang didapat kalo kita melemparkan pandangan ke luar jendela beda banget ama view yang aku dapet kalo posisi kita di tempat tinggalnya Olik di lantai 10. Bandingin deh.

pemandangan dari jendela apartemen Olik

pemandangan dari jendela apartemen Mba Pipit

Hehe, beda banget tho? Kalo lagi di apartemen Mba Pipit, kita engga ngerasa tinggal di apartemen, tapi di rumah biasa, dengan pemandangan jalan dan rumah-rumah tetangga. Jadi kesimpulannya apa? Engga ada, siy :p


Btw, mana baby-nya? Here she is...

Aisha :-*

Dan demikianlah kita menghabiskan seharian itu di rumah Mba Pipit. Mama ngobrol ama ibunya Mba Pipit yang kebetulan lagi disana (maklum, baru dapet cucu baru). Aku en Olik ngobrol ama Mba Pipit en suaminya plus nemenin maen anaknya Mba Pipit yang nomer satu.

buat nemenin Hafiz, aku download2 kilat macem2 games :p

Cape ngobrol, kita numpang bobo disana :D Jam5.30 sore, aku pamit buat ke bandara. Dari Kembangan ke Changi cuma 15 menit naik MRT. Abis check in di counter Jetstar, aku en Olik makan di food court. Pilihan kita adalah Black Carrot Cake. FYI, carrot cake yang punya nama lain Chai Tow Kway ini adalah salah satu makanan khas SG. Walopun mengusung nama "carrot" alias wortel, dalam pengolahannya tidak melibatkan wortel sama sekali. Juga bukan merupakan "cake" alias kue kayak yang kita beli di bakery. Makanan yang mengandung karbohidrat banget ini dikonsumsi sebagai makanan sehari-hari. Carrot cake terbuat dari tepung beras dan lobak yang dikukus kemudian digoreng dengan telur. Engga tau deh, kenapa namanya bukan radish cake (radish = lobak), tapi malah carrot cake. Carrot cake ada 2 macam, black en white. Bedanya, black carrot cake dimasak menggunakan kecap manis, kalo white carrot cake engga pake kecap manis.


Black carrot cake en es teh tarik

Selesai makan, kita menuju ke Boarding Gate. Oya, secara waktu nyampe sini kemarin aku narsis dulu, berarti waktu mau cabut juga kudu narsis lagi #apa siy Engga peduli ama gerundelannya Olik yang emang paling males kalo aku udah kumat narsisnya.

pose pulang

Abis itu Olik langsung cabut en aku juga ngelanjutin jalan, menuju Gate D48 yaitu gate paling ujung. Masih ada Gate D49 siy, tapi karena waiting room-nya disitu-situ aja, anggep sama aja lah.

So long, Singapore... See you again at September...

2 comments :

Dewie Zul said...

Singapore..yeayy..yeaay..yeayy

isti thoriqi said...

Hehehe...sering main kesana juga ya, Mba? :)

Post a Comment