Container Icon

Floating Market (masih di) Lembang

Kali ini aku masih pengen ngelanjutin cerita tentang wiken di Bandung. Puas hore-horean di De Ranch yang udah aku ceritain disini, kita lanjut ke Floating Market alias pasar terapung yang cuma 15 menit bermobil dari De Ranch. Kali ini tiket masuknya 10 ribu, lagi-lagi bisa dituker minuman. Sayang minuman dingin yang tersedia cuma lemon tea. Karena aku kurang sreg ama lemon tea, aku nukerin tiketku dengan nescafe latte panas. Pemandangan yang tersaji saat kami keluar lobi adalah sebuah danau yang bernama Situ Umar. 

Situ Umar Floating Market
Situ Umar

Lokasi Floating Market sendiri adalah di kolam di sisi seberang danau. Untuk menuju ke pasarnya, kami bisa naik perahu (cukup dengan membayar 1000 per orang) atau jalan kaki menyusuri pinggir danau. Karena belum sholat, kami memutuskan untuk ke musola dulu yang berada di sisi kiri Situ Umar. Selesai sholat, ternyata turun hujan. Yang semula kami pengen naik perahu untuk menuju Floating Market berubah jadi jalan kaki aja. Engga jauh kok. Kami melewati beberapa gazebo. Di sekitar Situ Umar, selain terdapat banyak resto, memang banyak terdapat gazebo.

gazebo di tepian Situ Umar

Alat pembayaran yang bisa digunakan kalo pengen belanja di restoran sekitar Situ Umar maupun di Floating Market adalah koin dalam berbagai nominal. Jadi kita kudu nukerin duit dulu di tempat penukaran koin. Selain itu juga lagi ada promo Flazz BCA. Setiap belanja 100ribu pake Flazz BCA, dapet free frozen yogurt. Sayangnya disana kita nyaris engga belanja apa-apa selain pop corn favoritnya Ratna. Tapi engga ngaruh juga siy, cos kebetulan saldo Flazz BCA-ku juga engga nyampe 100 ribu :p



Dan sampailah kami di Floating Market. Disana juga tersedia banyak makanan. Sebagian besar adalah makanan ringan, seperti bakmi, batagor, de el el. Oya, di Floating Market yang satu ini, cuma penjual yang duduk di atas perahu. Pembeli tetep berdiri di pinggir kolam. Makanan yang udah dibeli bisa dinikmati di tempat lesehan yang tersedia.
 
Floating Market

Di kolam tersebut juga ada perahu-perahu yang disewakan kepada para pengunjung. Model dan harga sewanya bermacam-macam. Kita sempet mo nyewa 1 perahu beratap, berkapasitas 4 orang dengan harga sewa 70 ribu. Namun karena kondisi hujan, kita jadi ragu-ragu dan akhirnya batal nyewa. Cos walaupun perahunya memiliki atap, sisi-sisinya tidak tertutup sehingga baju kita bakal tetep basah. Ya sudahlah, walo engga naik perahu, kita foto-fotoan aja deket perahu.

foto disini cos ada tulisan gede itu :p

Karena udah laper, daripada kelamaan nongkrongin Floating Market yang berhujan, mending kita langsung cabut aja ke destinasi berikutnya yaitu Kampung Daun. Pas jalan ke parkiran di depan, kita ketemu bis lucu. Ternyata bis ini disediakan bagi pengunjung Floating Market yang pengen lanjut ke De Ranch.

lucu kan, penampakannya?

2 comments :

dey said...

aih, ternyata mak Isti udah nyampe Floating Market juga :).

isti thoriqi said...

Hihi, iya mak Dey. Waktu ke bandung sekalian mampir. Apalagi deket banget ama de Ranch. Kalo mak Dey jangan2 udah bolak-balik ya, ksini? :D

Post a Comment