Container Icon

Tiket Promo dan Cara Bayar Tiket Online

Tidak seperti hari Senin biasa, hari Senin kemarin adalah hari Senin yang bikin hepi soalnya aku berhasil ngedapetin tiket promo 55ribu-an. Apalagi kalo bukan dari Citilink. Hepinya lagi, bukan cuma dapet 1 tiket, tapi 11 tiket! Untuk dipake mulai bulan September sampe bulan April. Yeay!!! Sebuah prestasi besar mengingat selama ini aku bukan orang yang beruntung dalam dunia per-tiketpromo-an. Ke-11 tiket Citilink itu langsung membuat daftar tiket yang ada di memo Tab-ku penuh seketika!

kalo engga dicatet gini, bisa lupa!

Tentang tiket promo, pernah siy, dapet tiket Batavia murmer yaitu 215ribu untuk Jakarta-Malang pp, eh lha kok abis itu Batavia-nya bangkrut. Ada lagi tiket Jakarta - Ho Chi Minh City pake AirAsia, menjelang berangkat dapet info kalo rute tersebut ditiadakan. Duitnya balik siy, tapi karena udah telanjur beli tiket pulangnya (yang mana pake acara lewat KL), mau engga mau tetep kudu nyari tiket buat berangkat, yang mana jelas lebih mahal. Biar engga berasa rugi-rugi amat, dibuatlah revisi itinerary yaitu mampir ke Siem Reap - Kamboja dulu. Niy mestinya digabung dalam tulisan tersendiri lengkap dengan cerita perjalanannya, tapi mood buat nulis tentang itu belum dateng. Harap maklum ya...

Eh, bentar-bentar, baru inget kalo rencana ke Singapore-ku bulan depan juga dibiayai oleh tiket promo. Alhamdulillah, aku bisa ngajak Ivna, Ratna, en 1 temen lagi yang penasaran pengen ke Singapore dengan tiket hanya 387.500 pp per orang! Kebetulan waktu itu ada promo buy 1 get 1 free dari Jetstar. Walopun masa pembeliannya hanya 2 hari, Alhamdulillah kita berhasil dapet tiket pulang.

Tanpa dinyana, besoknya ada promo Mandala Airlines kerjasama dengan Telkomsel, yaitu buy 1 get 1 free dengan Telkomsel Poin. Pas banget dapet tanggal berangkat yang emang udah kita setting dari waktu kita beli Jetstar di hari sebelumnya. Lagi-lagi Alhamdulillah. Hmm, sepertinya akhir-akhir ini keberuntunganku mengalami peningkatan :) *langsung meralat kalimat di paragraf 1*

Tentang 11 tiket promo Citilink-ku tadi, kalo ditotal, aku "cuma" ngerogoh kocek 626.600 Rupiah saja. Dengan duit segitu, biasanya aku cuma bisa dapet tiket ke Makassar sekali jalan. Eh, 55ribu dikali 11 bukannya 605ribu ya? Memang iya, kalo bayarnya pake ePay BRI ato BCA Klikpay. Tapi untuk pembayaran selain menggunakan ePay BRI ato BCA Klikpay, dikenakan biaya yang dinamakan Processing Fee

Awalnya aku memang mau bayar pake ePay BRI. Pas udah masukin username, password, kemudian ulangi password lagi ditambah paycode yang dikirim lewat sms, trus klik untuk eksekusi, lha kok malah error.

Jadilah aku mengulang lagi pembelian tiket dari awal. Kali ini aku memilih untuk membayar dengan kartu kredit Mandiri. Engga papa deh, kena charge. Cuma 1150 per tiket, ini. Sukses untuk pembelian 4 tiket, tapi pas udah tiket kelima, error lagi. Padahal ngetik data di CC-nya aja udah makan waktu. Otorisasinya juga lumayan lama (maksimal 3 menit).

Baiklah, kita ganti metode. Sekarang aku coba pake menu pembayaran melalui ATM. Setelah memilih jadwal penerbangan dan mengisi data penumpang, dalam waktu maksimal 1 menit, kita udah bisa dapet nomor referensi. Catat baik-baik 12 digit nomor referensi dan juga nominal tiketnya. Disediakan waktu 2 jam bagi kita untuk melakukan pembayaran di seluruh ATM Bersama, PRIMA dan Alto dengan cara transfer ke virtual account Citilink di Bank Permata. Ingat, jumlah nominal yang tidak sesuai dengan tagihan akan menyebabkan kegagalan transaksi. Sayang banget kan? Secara perjuangan buat dapet tiket promo juga engga gampang, gitu.

Pembayaran melalui ATM ini menurutku adalah paling aman prosesnya. Maksudnya aman buat tiket yang kita inginkan. Karena proses pembelian tiketnya relatif lebih cepat dibandingkan dengan menu pembayaran lainnya. Apalagi, menu ini kalo boleh aku sebut, independen. Kalo pake menu ePay BRI ato BCA KlikPay, jaringan BRI ato BCA-nya kudu lagi oke. Kalo pas offline, ya terjadilah kegagalan transaksi seperti yang pertama aku alami tadi.

Kalo pake menu pembayaran dengan Credit Card, sebaiknya gunakan CC yang engga dilengkapi kode otorisasi. Kebetulan CC Mandiri yang aku gunakan tadi memiliki fasilitas otorisasi yang tujuannya memang untuk keamanan pengguna. Tapi apabila sedang trouble, jelas bakal terjadi kegagalan pembayaran.

Untuk pembelian tiket Citilink ini, biaya yang dikenakan jika kita melakukan pembayaran CC memang lebih murah daripada jika kita menggunakan ATM, kecuali ATM Bank Permata sendiri (gratis). Jika ATM yang digunakan selain ATM Bank Permata, akan dikenakan biaya 5ribu karena menu yang digunakan adalah menu transfer ke rekening bank lain.

Pilihan pembayaran serta biaya pembelian tiket melalui website berbeda-beda untuk tiap maskapai. Sekalian aku jelasin deh, ya. Nanggung soalnya kalo sepotong-sepotong. CMIIW, yaaa :)

Untuk Air Asia, pembayaran dengan Direct Debit yaitu KlikBCA, CIMB Clicks dan BCA KlikPay adalah 10ribu. Sedangkan jika menggunakan kartu kredit, biayanya adalah 29.700. Selain itu, ada pilihan menu  e-Gift Voucher dan Credit Account (Credit Shell-ku bisa digunakan dengan meng-klik pilihan menu ini). Kalo pengen bayar lewat ATM, pembelian tiket bisa dilakukan melalui Call Center.

Kalo Sriwijaya, pembayaran melalui menu ATM (BCA, BII, Mandiri, BRI, Bank Sumselbabel, Bank Permata) dan menu Internet Banking (KlikBCA dan Permata) dikenakan biaya 11ribu, sedangkan pembayaran dengan kartu kredit dikenakan biaya 15ribu.

Selain ketiga maskapai di atas, pembelian tiket online untuk tiga maskapai lainnya adalah tidak dikenakan processing fee. Untuk Garuda Indonesia, pembayaran tiketnya bisa dengan menggunakan kartu kredit, KlikBCA, dan Mandiri ClickPay. Seperti halnya Air Asia, kalo pengen bayar lewat ATM, pembelian tiket bisa dilakukan melalui Call Center.

Pembayaran tiket Lion Air, selain melalui menu ATM atau menggunakan kartu kredit, tiket Lion Air bisa dibayar dengan menggunakan KlikBCA, Mandiri Clickpay, dan CIMB Clicks. Sedangkan ATM yang bekerjasama dengan Lion Air yaitu BNI, CIMB Niaga, Bank Mandiri, BII, Bank Permata, BRI, Bank Bukopin, Bank Panin, BCA, BTN, Bank Sinarmas, Bank Danamon, Bank Mega, Bank NISP. Pembayaran juga bisa dilakukan melalui menu Internet Banking Bank Mandiri, BNI, CIMB GoMobile, dan Bank Sinarmas.


Untuk Merpati Nusantara Airlines, pilihan pembayarannya bisa melalui ATM dan Internet Banking, dengan menggunakan Credit Card, ato dengan KlikBCA serta ePay BRI. ATM yang bekerjasama adalah Mandiri, BRI, BRI Syariah, OCBC NISP, dan Bank BJB. Sedangkan pembayaran melalui internet banking yaitu melalui Internet Banking Mandiri dan OCBC NISP.


Kembali ke cerita tentang proses pembelian tiket promo Citilink. Setelah tiga kali menggunakan metode ATM, aku iseng mencoba pembayaran dengan menu ePay BRI lagi. Alhamdulillah, berhasil untuk beberapa tiket terakhir yang aku incar. Bebas charge, pula!

Oya, kalo pengen bisa dapet tiket promo kayak gitu, kudu update info terus. Bisa dengan follow twitternya maskapai, bisa dengan like Page Facebook-nya, bisa dengan mendaftar untuk selalu mendapatkan info via email, ato bisa dengan berteman dengan orang-orang yang adalah pemburu tiket promo.

Thx a lot to Fahmi yang udah ngasih tau promo Citilink kemaren. Yang kemudian  jadi menyebabkan monitor PC di kantorku keliatan seragam karena hampir semua orang jadi penasaran buka web Citilink setelah aku heboh koar-koar di kantor. Hihihi... Yang internet di kompinya error mulu sampe aku suruh pake kompiku. Contohnya Panji yang Alhamdulillah jadi dapet tiket pp Jakarta-Balikpapan dengan hanya 110 ribu saja :D

Beberapa orang mempertanyakan kenapa mereka engga bisa dapet tiket promo untuk berdua ato lebih. Nah, ini, aku juga engga tau pasti jawabannya. Aku sempat iseng mencoba membeli tiket untuk 2 orang untuk penerbangan di hari dan jam yang sama. Ternyata yang muncul di layar adalah harga normal. Tapi waktu aku mencoba membeli untuk 1 orang saja, yang muncul adalah harga promo. Setelah selesai melakukan pembayaran, aku mencoba mengulang pembelian. Ternyata yang muncul udah harga normal tadi. Apakah memang hanya ada 1 seat promo untuk setiap penerbangan? Bisa jadi...

Baiklah, sekian cerita tentang tiket promo. Pengen terbang engga harus mahal, tho?

0 comments :

Post a Comment